Berita InternasionalKabar Saudi

Dokter spesialis Arab Saudi luncurkan konvoi bantuan ke Gaza

Para spesialis dan pejabat Saudi yang dipimpin oleh kepala KSrelief telah meluncurkan konvoi bantuan pertama Kerajaan dari Mesir ke Gaza.
Dr. Abdullah Al-Rabeeah, pengawas umum Pusat Bantuan dan Bantuan Kemanusiaan Raja Salman, bersama dengan Osama Nugali, duta besar Saudi untuk Mesir, tim KSrelief, dan perwakilan dari Bulan Sabit Merah Mesir dan Bulan Sabit Merah Palestina, berkumpul di Mesir pada hari Rabu untuk meluncurkan bantuan tersebut melalui perlintasan Rafah untuk dikirim ke warga Palestina di Jalur Gaza.

Kepala KSrelief memeriksa gudang-gudang, memeriksa pengoperasian truk-truk bantuan Saudi dan mengawasi kerja sama dengan pihak berwenang yang bertanggung jawab untuk mengirimkan bantuan ke daerah kantong tersebut.
Upaya bantuan Saudi diluncurkan menyusul arahan dari Raja Salman dan Putra Mahkota Mohammed bin Salman.

Al-Rabeeah mengatakan kepada Arab News: “Kami memulai kampanye ini hari ini sebagai hadiah dan kontribusi kecil untuk saudara-saudara kami di Gaza. Konvoi ini mencakup 30 truk bantuan yang sarat dengan makanan, obat-obatan, dan perlengkapan tempat tinggal, selain 14 ambulans yang dilengkapi dengan perangkat bantuan, respirator, dan oksigen, dan semua yang dibutuhkan oleh saudara-saudara kita di Palestina.”
Kerajaan juga telah meluncurkan jembatan udara 15 pesawat dan jembatan laut, yang akan membawa lebih banyak bantuan dan 20 ambulans, tambahnya.

Al-Rabeeh mengatakan bahwa KSrelief bertujuan untuk menyelamatkan nyawa warga Palestina di Gaza, dengan anak-anak dan orang tua di daerah kantong yang sangat membutuhkan makanan dan obat-obatan.
Penutupan perlintasan Rafah oleh Israel telah menghambat datangnya bantuan, tambahnya.
Nugali memuji koordinasi antara KSrelief dan Bulan Sabit Merah Mesir, serta bantuan yang diberikan oleh pemerintah Mesir.

Dia mengatakan kepada Arab News: “Saya ingin mengucapkan terima kasih kepada pemerintah Mesir atas upayanya yang telah memfasilitasi tugas KSrelief.
“Kami tidak menghadapi tantangan apapun untuk menyalurkan bantuan, kecuali pembatasan yang diberlakukan oleh pihak Israel, yang menyebabkan hanya 50 truk yang masuk ke Gaza dalam satu hari, padahal ratusan truk bantuan sedang menunggu izin. Kami berharap gencatan senjata yang dimulai hari ini akan menghasilkan lebih banyak lagi bantuan yang ditunggu-tunggu oleh saudara-saudara kita di Gaza,” tambahnya.

Al-Rabeeah dan delegasinya juga mengunjungi penyeberangan Rafah dan memeriksa operasi kemanusiaan.
Arab News bertemu dengan seorang pengacara Palestina yang mengungsi, Fatima Ashour, yang melarikan diri dari Gaza ke Deir Al-Balah, lalu ke Khan Younis, sebelum tiba di Mesir. Ia terpaksa meninggalkan saudara-saudaranya di Gaza.

Ashour memperingatkan bahwa situasi “tragis” di Gaza termasuk penyebaran penyakit di sekolah-sekolah UNRWA dan kurangnya air untuk mandi dan membersihkan diri, yang memaksanya untuk memotong rambutnya.
Situasi kesehatan di daerah kantong itu “mengerikan,” tambahnya, seraya memperingatkan akan adanya kekurangan pangan. Banyak orang, termasuk saudara-saudaranya, tidak dapat pergi karena tidak memiliki paspor Palestina, kata Ashour.

Israel dan Hamas pada hari Rabu menyepakati gencatan senjata di Gaza untuk setidaknya empat hari.
Serangan Hamas ke Israel pada 7 Oktober lalu menewaskan sekitar 1.200 orang. Para militan menyita sekitar 240 sandera yang diyakini ditahan di Gaza.
Serangan udara dan darat Israel di Gaza yang dikuasai Hamas telah menewaskan 14.100 orang, sebagian besar perempuan dan anak-anak, menurut Kementerian Kesehatan Gaza.

DSA

DSA

CHANNEL DSA adalah channel khusus berbagi info Career, Experience, Professional Examination, Job Vacancy, Tips & Trik Aman Bekerja di Timur Tengah | www.devisaudia.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

error: Content is protected !!