Berita InternasionalKabar Saudi

Israel menyerang dan menutup Gaza setelah serbuan Hamas, yang bersumpah akan mengeksekusi sandera

Israel meningkatkan serangan udara di Jalur Gaza dan menutup jalur tersebut dari makanan, bahan bakar, dan pasokan lainnya pada hari Senin sebagai pembalasan atas serangan berdarah yang dilakukan oleh militan Hamas, sementara jumlah korban tewas dalam perang tersebut meningkat menjadi hampir 1.600 orang dari kedua belah pihak. Hamas juga meningkatkan konflik dengan berjanji untuk membunuh warga Israel yang tertangkap jika serangan-serangan yang dilakukan menyasar warga sipil tanpa peringatan.

Pada hari ketiga perang, Israel masih menemukan mayat-mayat dari serangan akhir pekan Hamas yang menakjubkan ke kota-kota Israel selatan. Para petugas penyelamat menemukan 100 mayat di komunitas pertanian kecil Beeri – sekitar 10 persen dari populasi penduduknya – setelah penyanderaan yang panjang dengan orang-orang bersenjata. Di Gaza, puluhan ribu orang melarikan diri dari rumah mereka saat serangan udara tanpa henti meratakan bangunan.

Militer Israel mengatakan bahwa mereka telah menguasai sebagian besar wilayah selatan setelah serangan tersebut membuat aparat militer dan intelijennya lengah dan menyebabkan pertempuran sengit di jalan-jalan untuk pertama kalinya dalam beberapa dekade terakhir. Hamas dan militan lainnya di Gaza mengatakan bahwa mereka menahan lebih dari 130 tentara dan warga sipil yang diculik dari dalam wilayah Israel.

Tank-tank dan pesawat tak berawak Israel dikerahkan untuk menjaga celah-celah di pagar perbatasan Gaza untuk mencegah serangan baru. Ribuan warga Israel dievakuasi dari lebih dari selusin kota di dekat Gaza, dan militer memanggil 300.000 tentara cadangan – mobilisasi besar-besaran dalam waktu singkat.

Langkah-langkah tersebut, bersama dengan deklarasi perang resmi Israel pada hari Minggu, menunjukkan bahwa Israel semakin beralih ke serangan terhadap Hamas, yang mengancam kehancuran yang lebih besar di Jalur Gaza yang padat dan miskin.

“Kami baru saja mulai menyerang Hamas,” kata Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu dalam sebuah pidato yang disiarkan secara nasional. “Apa yang akan kami lakukan terhadap musuh-musuh kami dalam beberapa hari mendatang akan terus terngiang dalam ingatan mereka selama beberapa generasi.”

Ketika militer Israel membawa pasukan tambahan di dekat perbatasan, sebuah pertanyaan besar adalah apakah mereka akan meluncurkan serangan darat ke wilayah pantai Mediterania yang kecil itu. Serangan darat terakhir dilakukan pada tahun 2014.

Sekitar 900 orang, termasuk 73 tentara, telah terbunuh di Israel, menurut media. Di Gaza, lebih dari 680 orang telah terbunuh, menurut pihak berwenang di sana; Israel mengatakan bahwa ratusan pejuang Hamas termasuk di antara mereka. Ribuan orang terluka di kedua belah pihak.

Menanggapi serangan udara Israel, juru bicara sayap bersenjata Hamas, Abu Obeida, mengatakan pada Senin malam bahwa kelompok tersebut akan membunuh satu tawanan sipil Israel setiap kali Israel menargetkan warga sipil di rumah-rumah mereka di Gaza “tanpa peringatan sebelumnya.”

Menteri Luar Negeri Israel Eli Cohen memperingatkan Hamas agar tidak menyakiti para sandera, dengan mengatakan, “Kejahatan perang ini tidak akan dimaafkan.” Netanyahu menunjuk seorang mantan komandan militer untuk mengelola krisis sandera dan orang hilang.

Israel dan Hamas telah mengalami konflik berulang kali dalam beberapa tahun terakhir, yang seringkali dipicu oleh ketegangan di sekitar situs suci Yerusalem. Kali ini, konteksnya berpotensi menjadi lebih eksplosif. Kedua belah pihak berbicara tentang menghancurkan dengan kekerasan kebuntuan Israel-Palestina yang telah berlangsung selama bertahun-tahun yang disebabkan oleh proses perdamaian yang mati suri.

Serangan akhir pekan yang mengejutkan oleh Hamas menimbulkan korban jiwa yang belum pernah terjadi sejak perang 1973 dengan Mesir dan Suriah. Hal ini memicu seruan untuk menghancurkan Hamas apa pun resikonya, daripada terus mencoba mengurungnya di Gaza. Israel dijalankan oleh pemerintah yang paling berhaluan kanan, didominasi oleh menteri-menteri yang dengan tegas menolak kenegaraan Palestina.

Hamas, pada gilirannya, mengatakan bahwa mereka siap untuk pertempuran panjang untuk mengakhiri pendudukan Israel yang menurut mereka sudah tidak dapat ditolerir lagi. Keputusasaan telah tumbuh di kalangan warga Palestina, banyak di antara mereka yang tidak melihat adanya kerugian di bawah kendali Israel yang tak berkesudahan dan meningkatnya penghancuran pemukim di Tepi Barat, blokade di Gaza, dan apa yang mereka lihat sebagai sikap apatis dunia.

Serangan dari kedua belah pihak menghancurkan lebih banyak rumah pada hari Senin dan menambah jumlah keluarga yang berkabung.

Di kota pesisir selatan Israel, Ashkelon, seorang pria yang memegang tongkat penopang di satu tangan dan seorang anak laki-laki yang lebih tua di tangan lainnya bergabung dengan para pengungsi yang digiring dari sebuah jalan setelah sebuah roket meledakkan bagian depan sebuah rumah. Ledakan itu menghancurkan jendela dan membakar mobil-mobil.

Di Gaza, warga Palestina melewati tubuh-tubuh korban yang meninggal di antara kerumunan orang di antara reruntuhan bangunan di kamp pengungsian Jebaliya.

Pada sore hari, suara ledakan menggema di Yerusalem ketika roket yang ditembakkan dari Gaza menghantam dua lingkungan – sebuah pertanda bahwa Hamas telah mencapai jangkauan. Media Israel mengatakan tujuh orang terluka.

Senin malam, pesawat-pesawat tempur Israel juga melakukan pemboman intensif terhadap Rimal, sebuah distrik perumahan dan komersial di pusat Kota Gaza, setelah mengeluarkan peringatan agar warga mengungsi. Di tengah ledakan yang terus menerus terjadi, bangunan yang menjadi markas Perusahaan Telekomunikasi Palestina hancur.

Menteri Pertahanan Israel Yoav Gallant memerintahkan “pengepungan total” terhadap Gaza, dengan mengatakan bahwa pihak berwenang akan memutus aliran listrik dan memblokir masuknya makanan dan bahan bakar.
Jan Egeland, sekretaris jenderal kelompok bantuan Dewan Pengungsi Norwegia, memperingatkan bahwa pengepungan Israel akan menjadi “bencana besar” bagi warga Gaza.

“Tidak diragukan lagi bahwa hukuman kolektif merupakan pelanggaran terhadap hukum internasional,” katanya kepada The Associated Press. “Jika dan ketika hal itu menyebabkan anak-anak yang terluka meninggal di rumah sakit karena kekurangan energi, listrik, dan pasokan, hal itu dapat dianggap sebagai kejahatan perang.”

Pengepungan Israel akan membuat Gaza hampir sepenuhnya bergantung pada penyeberangan ke negara tetangga, Mesir, di Rafah, di mana kapasitas kargo lebih rendah daripada penyeberangan lain ke Israel.

“Tidak diragukan lagi bahwa hukuman kolektif merupakan pelanggaran terhadap hukum internasional,” katanya kepada The Associated Press. “Jika dan ketika hal itu menyebabkan anak-anak yang terluka meninggal di rumah sakit karena kekurangan energi, listrik, dan pasokan, hal itu dapat dianggap sebagai kejahatan perang.”

Pengepungan Israel akan membuat Gaza hampir sepenuhnya bergantung pada penyeberangan ke negara tetangga, Mesir, di Rafah, di mana kapasitas kargo lebih rendah daripada penyeberangan lain ke Israel.

PBB mengatakan lebih dari 123.000 orang telah meninggalkan rumah mereka di Gaza – banyak di antaranya setelah Israel memperingatkan akan adanya pengeboman dalam waktu dekat. Badan PBB untuk pengungsi Palestina, UNRWA, mengatakan bahwa sebuah sekolah yang menampung lebih dari 225 orang terkena serangan langsung. Tidak disebutkan dari mana api berasal.
Ratusan militan Hamas terkubur di bawah reruntuhan bangunan yang dihancurkan oleh Israel dalam 48 jam terakhir, menurut Laksamana Muda Israel Daniel Hagari. Klaimnya tidak dapat dikonfirmasi.

Pertempuran baru di perbatasan utara Israel pada hari Senin menimbulkan kekhawatiran bahwa perang dapat menyebar ke front baru.

Militan Palestina dari kelompok Jihad Islam menyelinap dari Libanon ke Israel, yang memicu serangan Israel ke Libanon selatan. Kelompok militan Hizbullah Lebanon mengatakan lima anggotanya tewas, dan mereka membalas dengan tembakan roket dan mortir ke dua pangkalan militer Israel di seberang perbatasan.

Setelah menerobos penghalang Israel dengan bahan peledak pada Sabtu subuh, sekitar 1.000 orang bersenjata Hamas mengamuk selama berjam-jam, menembaki warga sipil dan menculik orang-orang di kota-kota, di sepanjang jalan raya, dan di sebuah festival musik techno yang dihadiri ribuan orang di padang pasir. Militan Palestina juga telah meluncurkan sekitar 4.400 roket ke Israel, menurut pihak militer.

Juru bicara Hamas Abdel-Latif Al-Qanoua mengatakan kepada AP bahwa para pejuang kelompok tersebut terus bertempur di luar Gaza dan telah menangkap lebih banyak warga Israel pada Senin pagi.

Dia mengatakan bahwa kelompok ini bertujuan untuk membebaskan semua tawanan Palestina yang ditahan oleh Israel, yang di masa lalu telah menyetujui kesepakatan pertukaran yang tidak adil di mana Israel membebaskan sejumlah besar tawanan untuk tawanan perorangan atau bahkan jasad para tentara.
Di antara para tawanan terdapat tentara dan warga sipil, termasuk wanita, anak-anak dan orang dewasa yang lebih tua, sebagian besar adalah warga Israel, namun ada juga beberapa orang dari negara lain.

Surat kabar Al-Ahram milik pemerintah Mesir mengatakan pada hari Senin bahwa para pejabat Mesir sedang berusaha untuk memediasi pembebasan wanita Palestina di penjara-penjara Israel dengan imbalan para wanita Israel yang ditawan oleh para militan.
Hamas telah memerintah Gaza sejak mengusir pasukan yang setia kepada Otoritas Palestina yang diakui secara internasional pada tahun 2007, dan kekuasaannya tidak tertandingi melalui blokade dan empat perang sebelumnya dengan Israel.

Pada hari Minggu, AS mengirimkan sebuah kelompok pemukul kapal induk ke Mediterania Timur untuk siap membantu Israel, dan mengatakan akan mengirimkan bantuan militer tambahan.

DSA

DSA

CHANNEL DSA adalah channel khusus berbagi info Career, Experience, Professional Examination, Job Vacancy, Tips & Trik Aman Bekerja di Timur Tengah | www.devisaudia.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

error: Content is protected !!