Berita InternasionalKabar Saudi

Perusahaan internasional berlomba untuk memperluas investasi mereka di Pameran Pertahanan Dunia Saudi ke-2

Beberapa perusahaan terkemuka Saudi, regional dan internasional menunjukkan minat besar untuk memperluas investasi mereka dengan berpartisipasi dalam edisi kedua World Defense Show (WDS) yang akan diselenggarakan pada bulan Februari 2024 di ibu kota Saudi, Riyadh.

Putra Mahkota dan Perdana Menteri Mohammed bin Salman berkeliling paviliun setelah meresmikan edisi pertama Pameran Pertahanan Dunia, yang diadakan di Riyadh pada Maret 2022 (Foto arsip).

Para peserta pameran dengan cepat memesan 93 persen ruang pameran, diperkirakan sekitar 47.000 meter persegi, yaitu lima bulan sebelum dimulainya acara pertahanan dan keamanan global terkemuka ini. WDS merupakan salah satu pilar Visi 2030, yang bertujuan untuk mencapai tujuan Kerajaan Saudi untuk melokalkan 50 persen belanja peralatan militernya pada tahun 2030.

Otoritas Umum untuk Industri Militer (GAMI) menyelenggarakan acara tersebut pada tanggal 4-8 Februari di bawah perlindungan Penjaga Dua Masjid Suci Raja Salman, dan acara ini mewujudkan aspirasi pemerintah untuk menyelenggarakan salah satu pameran pertahanan dan keamanan terbaik di dunia. Acara ini berfokus pada masa depan industri pertahanan dengan menampilkan perkembangan teknologi global terbaru di seluruh sektor darat, laut, udara, ruang angkasa, dan keamanan.

Pameran ini juga memfasilitasi komunikasi dengan para pembuat keputusan di bidang pertahanan dari Kerajaan dan dunia, dengan menampilkan kunjungan kerajaan, delegasi resmi, pejabat pemerintah, dan para eksekutif dari berbagai industri pertahanan dan keamanan. Pameran ini menarik kepentingannya dari lokasi strategis Kerajaan di jantung rantai pasokan global, menjadikannya tempat yang luar biasa untuk acara ini.

Edisi kedua pameran ini menargetkan 750 peserta pameran dari 45 negara, 115 delegasi resmi, dan 100.000 pengunjung dari dalam dan luar negeri. Paviliun Tiongkok, Turki, Amerika, dan UEA akan menjadi salah satu paviliun terbesar di WDS, bersama dengan paviliun Korea Selatan, Rusia, Kroasia, Austria, Polandia, Estonia, Yunani, Ukraina, dan negara-negara lainnya.

Acara ini akan menjadi saksi dari program-program baru, terutama: “Platform Pertahanan Masa Depan”; “Forum Pertahanan Masa Depan”; “Perjalanan ke Masa Depan”; “Platform Luar Angkasa”; dan “Pertemuan Komunikasi dan Perkenalan,” di samping program-program dasar yang telah disaksikan oleh acara ini selama musim lalu, termasuk pertunjukan udara, konferensi yang menyertai, dan area demonstrasi darat dan langsung.

Hari pertama pameran akan didedikasikan untuk kehadiran tokoh-tokoh penting, delegasi, peserta pameran, dan media, di samping menyelenggarakan “Forum Pertahanan Masa Depan” yang terkenal. Forum ini akan menghadirkan para pembicara terkemuka yang akan mempresentasikan visi dan gagasan mereka serta mendiskusikan masa depan pertahanan dan keamanan.

Melalui “Platform Masa Depan Pertahanan,” para penemu akan mempresentasikan ide-ide mereka kepada investor, menunjukkan pentingnya inovasi berkelanjutan untuk masa depan industri ini. “Space Arena” akan menyoroti kemajuan pesat dalam teknologi ruang angkasa dan peran pentingnya dalam masa depan industri militer, pertahanan, dan keamanan.

Mengenai program “Journey to the Future”, pengunjung akan mendapatkan pengalaman unik dengan menyoroti fitur dan kegiatan yang berfokus pada masa depan pertahanan, dan dengan demikian meningkatkan interaksi antara peserta dan peserta pameran.

Selama edisi pertama World Defense Show, yang diadakan pada bulan Maret tahun lalu, 81 persen peserta pameran setuju bahwa acara ini menawarkan fitur tampilan dan jaringan kelas dunia, dan 77 persen perusahaan melihat acara ini berfokus pada teknologi dan inovasi, sementara 82 persen menggambarkan kualitas pameran ini sangat baik.

Atas nama Raja Salman, Putra Mahkota dan Perdana Menteri Mohammed bin Salman, yang juga merupakan ketua Dewan Direksi GAMI, meresmikan edisi pertama pameran ini dan melakukan tur ke berbagai fasilitasnya, yang disaksikan oleh lebih dari 590 perusahaan dari seluruh dunia.

Edisi pertama menyaksikan minat yang belum pernah terjadi sebelumnya dari pasar pertahanan lokal dan global. Pameran ini dihadiri oleh 600 peserta pameran, dan 65.000 kunjungan komersial dari 45 negara, serta 100 delegasi resmi, 16.000 peserta pameran terdaftar, dan 26 dari 40 perusahaan pertahanan global teratas, yang menghasilkan penandatanganan kontrak pembelian senilai SR29,7 miliar (7,7 miliar dolar AS).

Pameran ini meraih sukses besar, melebihi ekspektasi untuk menjadi salah satu pameran pertahanan terkemuka yang menarik perhatian sektor ini. Tujuan utama penyelenggaraan pameran ini berfokus pada penguatan posisi Kerajaan dalam industri pertahanan dan keamanan di tingkat global, mendapatkan manfaat dari teknologi terbaru, bertukar pengalaman, mempresentasikan ide, dan menampilkan produk untuk mengeksplorasi masa depan sektor ini.

Pemerintah Arab Saudi menargetkan pameran ini menjadi salah satu dari tiga pameran terpenting dalam industri pertahanan dan keamanan di dunia pada tahun 2030, dan agar negara ini memiliki peran yang efektif dalam rantai pasokan global yang berkaitan dengan bidang pertahanan darat, laut, udara, luar angkasa, dan keamanan.

Pameran ini mendukung pariwisata bisnis internasional dengan menjadi tuan rumah bagi delegasi, peserta pameran, dan pengunjung internasional tingkat tinggi, dan juga tujuan negara untuk melokalkan lebih dari 50 persen pengeluaran pemerintah untuk layanan dan produk pertahanan dan militer pada tahun 2030.

DSA

DSA

CHANNEL DSA adalah channel khusus berbagi info Career, Experience, Professional Examination, Job Vacancy, Tips & Trik Aman Bekerja di Timur Tengah | www.devisaudia.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

error: Content is protected !!