Berita InternasionalKabar Saudi

Tawaran Expo 2030 menempatkan pembuatan Riyadh yang hijau sebagai pusat perhatian

Selama beberapa dekade, pendekatan perencanaan kota tradisional diterapkan di kota-kota besar di seluruh dunia, menghasilkan hutan beton yang luas tanpa penghijauan yang memadai. Tidak terkecuali Riyadh, ibu kota Arab Saudi.

Itulah sebabnya Proyek Riyadh Hijau diluncurkan pada tahun 2019 untuk mengubah kota ini menjadi kota metropolitan yang lebih berkelanjutan dan layak huni, dengan meningkatkan total ruang hijau dari 1,5 persen menjadi 9 persen dan menanam sekitar 7,5 juta pohon, yang diairi dengan air daur ulang.

Pada tahun 2030, pengembang proyek berencana untuk menghijaukan sekitar 120 lingkungan, menutupi lebih dari 1.000 km jalan utama dengan tanaman hijau, dan mengembangkan lebih dari 40 taman kota.

Saat ini, seseorang tidak dapat mengunjungi Riyadh tanpa melihat banyaknya tanaman hijau, dengan jutaan pohon telah ditanam dan taman-taman baru serta ruang hijau bermunculan di seluruh kota.

Proyek ini memberikan dampak positif terhadap lingkungan di kota di mana suhu musim panas bisa mencapai 55 C.

Ruang hijau tambahan membantu mengurangi polusi udara dan mengurangi dampak perubahan iklim dengan mengurangi suhu udara rata-rata di daerah perkotaan sebesar 2 C dan suhu permukaan hingga 15 C.

Selain manfaat lingkungannya, proyek penghijauan kota ini juga meningkatkan kualitas hidup penduduk Riyadh, menyediakan area yang sangat dibutuhkan untuk rekreasi dan relaksasi, serta membantu mengurangi polusi suara dan efek pulau panas.

“Dengan kota yang telah berkembang pesat secara horizontal selama bertahun-tahun, menjadi mahal – secara fisik, finansial dan lingkungan – untuk bergerak,” kata Shahad Manea, seorang perancang kota yang berbasis di Riyadh, kepada Arab News.

“Ruang hijau adalah mesin untuk mendorong perluasan vertikal, membuat kota menjadi lebih efisien, padat dan nyaman. Hal ini pada gilirannya membangun dan meningkatkan ketergantungan masyarakat pada moda transportasi termurah dan tersehat – berjalan kaki.

“Kota-kota yang dapat dilalui dengan berjalan kaki tidak hanya lebih sehat tetapi juga lebih manusiawi, karena kecepatannya menjadi lebih lambat, interaksi menjadi lebih sering, mendorong dialog, memperkuat komunitas dan meningkatkan kualitas hidup.”

Seperti kota-kota lain di seluruh dunia, Riyadh tidak luput dari tekanan pertumbuhan penduduk yang diperkirakan akan mencapai 15 hingga 20 juta jiwa pada tahun 2030 dan musim panas yang lebih panas.

Meningkatnya suhu menyebabkan permintaan yang lebih besar akan pendingin ruangan, yang pada gilirannya mendorong konsumsi energi, mendongkrak pembakaran bahan bakar fosil, meningkatkan polutan di udara, dan berkontribusi pada suhu yang lebih tinggi.

“Melihat keuntungan jangka panjang, ruang hijau berkontribusi pada pengurangan efek gas rumah kaca,” kata Manea.

“Hal ini tidak hanya mengurangi polusi lingkungan dan ancaman ozon, tetapi juga menyebabkan suhu menurun, angin kencang terurai, membantu meminimalisir paparan sinar matahari dan kekeringan, mengurangi dampak badai pasir, dan mengatur tingkat CO2.

“Hal ini pada gilirannya akan mengurangi biaya pendinginan dan irigasi, ketergantungan yang berlebihan pada transportasi pribadi dan konsumsi gasnya.”

Salah satu cara inovatif untuk memaksimalkan ruang hijau di daerah perkotaan adalah dengan mengubah atap dan struktur eksterior lainnya seperti halte bus menjadi taman, yang dapat membantu mengurangi suhu interior dan menampung air hujan – terutama saat hujan lebat.

“Atap-atap ini dan area hijau lainnya merupakan tempat yang tepat untuk menampung air hujan sekaligus meminimalisir limpasan air hujan yang meluap ke jalanan, yang menyebabkan kerusakan yang mahal setiap tahunnya,” tambah Manea.

Memang, agar proyek penghijauan berskala besar seperti ini tetap berkelanjutan di iklim gurun Arab Saudi, para perencana telah menjadikan konservasi dan penggunaan kembali air sebagai prioritas utama.

Kota ini bermaksud untuk meningkatkan penggunaan air yang diolah untuk keperluan irigasi dari 11 persen menjadi 100 persen, meningkatkan jumlah air yang diolah yang digunakan untuk irigasi dari 90.000 meter kubik menjadi satu juta meter kubik pada tahun 2030, dan menanam spesies asli yang dapat bertahan di iklim kering.

Sekitar 72 spesies tanaman peneduh asli yang cocok dengan lingkungan Riyadh akan digunakan untuk proyek ini.

Ini termasuk pohon dan semak-semak seperti Acacia nilotica, yang juga dikenal sebagai pohon gum arab, dan spesies lain dari keluarga yang sama, Ziziphus spina-christi, yang dikenal secara lokal sebagai Al-Sidr, pial, hollyhock, karangan bunga ratu, dan pohon mimba.

“Ruang hijau selalu relevan, berguna, abadi, dan tidak pernah ketinggalan zaman,” kata Manea.

“Namun, untuk menjaga ruang-ruang ini di masa depan, penggunaan tanaman asli harus diterapkan untuk memastikan tempat-tempat ini tetap dalam kondisi baik karena spesies ini dapat bertahan hidup sendiri, mencegah ekosistem lokal punah, serta membutuhkan irigasi dan perawatan yang minimal.

“Penggunaan spesies asli mengurangi kemungkinan komplikasi infrastruktur ketika fungsi ruang hijau berubah. Selain itu, ruang hijau yang luas harus dibangun dengan mempertimbangkan diferensiasi.

“Ruang yang dapat beradaptasi memiliki diferensiasi, yang berarti ruang tersebut tidak kaku dan cukup terdefinisi, yang membuatnya fleksibel untuk memiliki ruang untuk fungsi masa depan, interpretasi publik, dan kemajuan teknologi.”

Setelah tujuannya tercapai, Proyek Green Riyadh akan menjadi tonggak sejarah yang berkontribusi dalam memenuhi tujuan utama dari rencana Saudi Vision 2030 untuk mempromosikan posisi ibu kota di antara 100 kota paling layak huni di dunia.

DSA

DSA

CHANNEL DSA adalah channel khusus berbagi info Career, Experience, Professional Examination, Job Vacancy, Tips & Trik Aman Bekerja di Timur Tengah | www.devisaudia.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

error: Content is protected !!