Berita InternasionalKabar Saudi

Delegasi Houthi Yaman mengharapkan perdamaian

Harapan untuk perdamaian di Yaman meningkat pada hari Kamis ketika delegasi beranggotakan 10 orang dari milisi Houthi yang didukung Iran terbang ke Riyadh untuk melakukan pembicaraan pertama mereka di Arab Saudi sejak perang dimulai pada tahun 2014.

“Delegasi ini akan menuju Riyadh untuk melanjutkan konsultasi dengan pihak Saudi,” ujar kepala politik Houthi, Mahdi Al-Mashat. “Perdamaian adalah dan masih menjadi pilihan pertama kami dan semua orang harus bekerja untuk mencapainya.”
Putaran pertama konsultasi yang dimediasi oleh Oman antara Riyadh dan Sanaa, yang berjalan paralel dengan upaya perdamaian PBB, diadakan pada bulan April ketika utusan Saudi mengunjungi Sanaa. Gencatan senjata yang ditengahi oleh PBB sebagian besar masih berlaku, meskipun secara resmi telah berakhir pada bulan Oktober lalu.

Yaman terjerumus ke dalam perang ketika Houthi menyerbu ibu kota Sanaa dalam sebuah kudeta pada bulan September 2014. Koalisi Arab yang dipimpin oleh Arab Saudi melakukan intervensi atas nama pemerintah yang diakui secara internasional pada bulan Maret berikutnya.

Pertempuran yang terjadi telah memaksa jutaan orang meninggalkan rumah mereka, dan menyebabkan salah satu krisis kemanusiaan terburuk di dunia di negara yang telah hancur akibat konflik dan pergolakan selama puluhan tahun. Badan-badan PBB dan 91 LSM mengatakan pada hari Kamis bahwa 21,6 juta orang – 75 persen dari populasi – membutuhkan bantuan kemanusiaan.
Gencatan senjata selama enam bulan yang berakhir pada bulan Oktober lalu masih dipatuhi, namun pergerakan menuju perdamaian berjalan lambat sejak delegasi Saudi mengunjungi Sanaa pada bulan April.
“Ada optimisme mengenai mediasi dan upaya Oman untuk mencapai perdamaian di Yaman,” kata Ali Al-Qhoom, anggota dewan politik Houthi.
Kepala lembaga think tank Sanaa Center for Strategic Studies, Majed Al-Madhaji, mengatakan bahwa kunjungan Houthi tersebut “seperti memindahkan hubungan antara Houthi dan Arab Saudi dari ruang belakang ke ruang tamu.” Dengan mengadakan pembicaraan di Riyadh, kedua belah pihak “melegitimasi hubungan ini dan memberikan dorongan tambahan. Pada tingkat politik, ini merupakan langkah maju untuk mengakhiri peran langsung Arab Saudi di Yaman dan bagi Houthi untuk mengakui perannya sebagai mediator.”

Pergerakan menuju perdamaian di Yaman terdorong ketika Arab Saudi dan Iran mencapai kesepakatan yang secara mengejutkan ditengahi oleh Cina pada bulan Maret, tujuh tahun setelah mereka memutuskan hubungan.
Tuntutan Houthi termasuk pembayaran gaji pegawai negeri mereka oleh pemerintah Yaman yang mengungsi, dan peluncuran tujuan baru dari bandara Sanaa, yang ditutup hingga tahun lalu ketika penerbangan komersial dilanjutkan ke Yordania dan Mesir.

DSA

DSA

CHANNEL DSA adalah channel khusus berbagi info Career, Experience, Professional Examination, Job Vacancy, Tips & Trik Aman Bekerja di Timur Tengah | www.devisaudia.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

error: Content is protected !!