Berita InternasionalKabar Saudi

Kepala Media Saudi meluncurkan Akademi Pelatihan Baru, Teknologi Radio Digital

Sebuah akademi pelatihan media telah diluncurkan di Arab Saudi bertepatan dengan adopsi teknologi penyiaran radio digital terbaru oleh Kerajaan.

Pada sebuah acara peluncuran pada hari Senin, Menteri Media dan Ketua Otoritas Penyiaran Arab Saudi, Salman Al-Dosari, mengatakan bahwa pelaksanaan proyek-proyek tersebut menandakan era baru bagi sektor media di negara tersebut.

Mohammed Al-Harthi, CEO SBA, mengatakan kepada Arab News bahwa inisiatif ini bertujuan untuk memajukan keterampilan dan meningkatkan program transformasi digital Kerajaan.

Ia mengatakan bahwa akademi pelatihan ini akan memungkinkan otoritas tersebut untuk melanjutkan perannya sebagai pusat pengembangan bakat dan platform untuk mengembangkan generasi baru profesional media.

Akademi ini akan menawarkan berbagai kursus di bidang jurnalisme, produksi televisi dan radio, media digital, sinema, dan teater, yang semuanya sejalan dengan standar industri internasional.

Kerja tim teknis otoritas dalam mengembangkan layanan penyiaran radio digital telah menempatkan Arab Saudi sebagai salah satu pelopor dalam menerapkan teknologi DAB+ untuk memberikan suara berkualitas tinggi dan penerimaan yang unggul sekaligus meningkatkan pengalaman mendengarkan secara keseluruhan bagi para pendengar.

“” Saat ini, lingkungan digital menguasai banyak aspek komunikasi, dan masa depan mungkin akan menjadi saksi lebih banyak lagi transformasi.

Abdullah Al-Homoud, Kepala Pusat Penelitian Missab””

Suara yang ditransmisikan secara digital menawarkan spektrum frekuensi yang lebih luas, insentif investasi, peraturan yang disederhanakan, dan jangkauan yang lebih luas melalui beberapa saluran radio. Selain itu, teknologi ini mempercepat pertukaran data, dan mengurangi biaya operasional, listrik, dan energi.

Mantan ketua otoritas, Abdulrahman Al-Hazza, mengatakan: “Dengan menurunnya jumlah pendengar radio, sudah menjadi keharusan bagi stasiun radio untuk sepenuhnya merangkul media digital untuk mempertahankan komunikasi yang efektif dengan publik, memanfaatkan perangkat elektronik bergerak untuk menyampaikan konten yang disesuaikan dengan preferensi pendengar.”

Dia mencatat bahwa dengan mengadopsi penyiaran digital di Kerajaan, para pendengar akan dapat menikmati radio dalam bentuk yang paling murni, di mana saja, kapan saja.

“Diperkirakan jangkauan pendengar radio akan semakin meluas, dan stasiun radio di Kerajaan akan menawarkan konten yang memenuhi semua kebutuhan mereka.

“Kita sekarang berada di era internet dan komunikasi sosial digital, dan hal ini menekankan pentingnya media digital sebagai cara yang efektif untuk terhubung dengan pendengar melalui berbagai platform,” tambahnya.

Ahmed Al-Dehani, koresponden Radio Monte Carlo di Arab Saudi, menyoroti tantangan untuk mengikuti perkembangan teknologi komunikasi dan media.

Ia mengatakan bahwa menyampaikan konten yang sesuai dengan target pendengar sangatlah penting, sementara metode penyampaiannya bisa beragam, dan ia memperkirakan adanya peningkatan persaingan antara stasiun radio pemerintah dan swasta di wilayah tersebut.

Abdullah Al-Homoud, kepala Pusat Penelitian Missab, mengatakan: “Saat ini, lingkungan digital menguasai banyak aspek komunikasi, dan masa depan mungkin akan menyaksikan lebih banyak lagi transformasi.”

Dia menunjukkan bahwa perkembangan di berbagai bidang seperti augmented reality dan virtual reality akan memajukan penggunaan teknologi terkait dalam jurnalisme dan outlet lainnya, meningkatkan konten.

Al-Homoud mengharapkan peningkatan penggunaan kecerdasan buatan dan analisis data di sektor media dan komunikasi.

Menganalisis data besar, tambahnya, akan mengarah pada pemahaman yang lebih baik tentang perilaku dan minat audiens, memungkinkan konten yang dipersonalisasi dan pengalaman pengguna yang lebih baik.

Ia juga mengatakan bahwa pertumbuhan jaringan 5G akan menghadirkan lebih banyak kesempatan untuk interaksi langsung dan streaming langsung berkualitas tinggi, mendukung transfer konten video, game, dan aplikasi lainnya.

“Kami sekarang melihat aplikasi permainan elektronik mendominasi sebagai media budaya dan interaktif, melampaui sekadar hiburan,” kata Al-Hamoud.

Dia menunjukkan bahwa media sosial akan terus menjadi pusat perhatian dalam lanskap media, dengan penekanan yang lebih besar pada interaksi dan keterlibatan, dan berharap platform baru akan muncul yang akan memadukan media dan komunikasi sosial dengan lebih mulus, memungkinkan pengguna untuk terlibat dengan konten dengan cara-cara yang inovatif.

Pada peluncuran akademi pelatihan tersebut, Al-Hamoud mengatakan bahwa akademi ini diharapkan dapat menjadi pusat kegiatan radio dan televisi serta menjadi titik acuan bagi para profesional di industri media visual Kerajaan.

Yahya Al-Salhabi, mantan direktur Riyadh Radio, mengatakan bahwa sangat penting bagi media tradisional untuk menggunakan teknologi digital modern dan metode distribusi untuk menjangkau pemirsa, dan menambahkan bahwa peluncuran teknologi DAB+ akan menjadi langkah progresif untuk meningkatkan kualitas, kejelasan, kemudahan distribusi, dan jangkauan konten radio.

DSA

DSA

CHANNEL DSA adalah channel khusus berbagi info Career, Experience, Professional Examination, Job Vacancy, Tips & Trik Aman Bekerja di Timur Tengah | www.devisaudia.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

error: Content is protected !!