Berita InternasionalKabar Saudi

Kepresidenan Ukraina: Pembicaraan Damai Jeddah Sangat Bermanfaat

Para penasihat keamanan nasional dan perwakilan kementerian luar negeri dari lebih dari 40 negara mengakhiri pertemuan mereka mengenai resolusi krisis Ukraina di Jeddah pada hari Minggu. Pada akhir konsultasi yang sangat bermanfaat dan terbuka, mereka sepakat tentang pentingnya melanjutkan konsultasi internasional dan bertukar pendapat untuk membangun landasan bersama yang akan membuka jalan bagi perdamaian. Mereka juga menekankan pentingnya mengambil manfaat dari pandangan dan saran positif yang dibuat selama pertemuan.

Sementara itu, Direktur Kantor Presiden Ukraina Andrei Yermak, yang memimpin delegasi negaranya ke pertemuan Jeddah, mengatakan bahwa para peserta melakukan konsultasi yang sangat bermanfaat tentang prinsip-prinsip dasar yang harus dibangun untuk mewujudkan perdamaian yang adil dan abadi. Selama pertemuan tersebut, perwakilan dari masing-masing negara dapat mengekspresikan posisi dan pendapat mereka.

Menteri Luar Negeri dan Anggota Kabinet dan Penasihat Keamanan Nasional Arab Saudi, Musaed Al-Aiban, memimpin pertemuan tersebut, yang juga dihadiri oleh para pejabat Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB).

Penyelenggaraan pertemuan oleh Arab Saudi merupakan kelanjutan dari inisiatif dan upaya kemanusiaan yang telah dilakukan oleh Putra Mahkota dan Perdana Menteri Mohammad bin Salman sejak Maret 2022. Patut dicatat bahwa Putra Mahkota telah melakukan kontak dengan para pemimpin Rusia dan Ukraina sejak awal krisis, dan menegaskan kembali kesediaan negaranya untuk melaksanakan tugas-tugasnya yang baik untuk berkontribusi dalam mencapai solusi, yang mengarah pada perdamaian yang langgeng, dan mendukung semua upaya dan inisiatif yang bertujuan untuk mengurangi dampak krisis dan dampak kemanusiaan.

Menurut sumber-sumber Saudi, para kepala delegasi yang berpartisipasi mengakhiri pertemuan utama mereka pada Sabtu malam, sementara pertemuan teknis perwakilan negara berlanjut pada hari Minggu untuk tujuan koordinasi dan kerja sama yang akan datang.

Pejabat Ukraina, Yermak, mengatakan bahwa para peserta mengadakan konsultasi yang sangat bermanfaat tentang prinsip-prinsip dasar di mana perdamaian yang adil dan abadi harus dibangun, di mana perwakilan masing-masing negara dapat mengekspresikan posisi dan pendapat mereka. “Pertemuan kedua diadakan untuk membahas prinsip-prinsip utama untuk memulihkan perdamaian yang berkelanjutan dan adil bagi Ukraina, yang dimulai pada bulan Juni lalu di Kopenhagen,” kata Yermak dalam sebuah pernyataan yang diterbitkan oleh situs kepresidenan Ukraina.

Dia menunjukkan bahwa pertemuan Jeddah dihadiri oleh lebih dari 40 negara, yang mewakili tiga kali lipat dari yang diwakili dalam konsultasi Kopenhagen, dan ini menunjukkan minat yang luar biasa dari dunia dalam membangun perdamaian yang berkelanjutan dan adil.

“Kami melakukan konsultasi yang sangat bermanfaat tentang prinsip-prinsip dasar yang harus dibangun untuk menciptakan perdamaian yang adil dan langgeng, dan kami melakukan pembicaraan yang sangat jujur dan terbuka, di mana perwakilan dari masing-masing negara dapat mengungkapkan posisi dan pendapat mereka. Ada beberapa pendapat yang berbeda, tetapi semua peserta menekankan komitmen negara mereka terhadap prinsip-prinsip perdamaian, serta Piagam Perserikatan Bangsa-Bangsa, hukum internasional, penghormatan terhadap kedaulatan negara, dan integritas teritorial yang tidak dapat diganggu gugat,” katanya.

Yermak menunjukkan bahwa pertemuan yang diadakan di Jeddah merupakan langkah menuju implementasi praktis dari inisiatif perdamaian yang diusulkan oleh Ukraina, dan setiap negara yang berpartisipasi dalam konsultasi memiliki kesempatan untuk menunjukkan kepemimpinan dalam upaya global untuk perdamaian, dan sebagian besar dari mereka telah mendefinisikan peran mereka dalam mengimplementasikan poin-poin tertentu dari formula tersebut.

Dia juga mengindikasikan bahwa para pihak sepakat untuk terus bekerja di berbagai tingkat perwakilan untuk mewujudkan perdamaian yang adil dan komprehensif. Secara paralel, delegasi Ukraina mengadakan serangkaian pertemuan bilateral pada hari Minggu, di mana mereka mendiskusikan dengan para mitranya mengenai rincian implementasi perdamaian dan inisiatif kerja sama di bidang ini.

Pertemuan di Jeddah ini merupakan kelanjutan dari diskusi tentang perdamaian yang diselenggarakan di ibukota Denmark, Kopenhagen pada bulan Juni lalu, dengan partisipasi para pejabat senior dari Ukraina, negara-negara G7, Uni Eropa, Arab Saudi, Brasil, India, Afrika Selatan dan Turki.

Dalam pertemuan tersebut, presiden Ukraina mengusulkan diadakannya pertemuan puncak perdamaian yang akan mendukung prinsip-prinsip untuk mendukung penyelesaian untuk mengakhiri perang, terutama pemulihan penuh integritas teritorial Ukraina, penarikan penuh pasukan Rusia, memastikan ketahanan pangan dan energi, keamanan nuklir, dan pembebasan semua tahanan.

DSA

DSA

CHANNEL DSA adalah channel khusus berbagi info Career, Experience, Professional Examination, Job Vacancy, Tips & Trik Aman Bekerja di Timur Tengah | www.devisaudia.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

error: Content is protected !!