Berita InternasionalKabar Saudi

Sebagian besar wilayah Arab Saudi akan menerima curah hujan yang lebih tinggi dari rata-rata pada musim gugur ini

Pusat Meteorologi Nasional (NCM) memperkirakan bahwa sebagian besar wilayah Arab Saudi akan mengalami curah hujan yang lebih tinggi dari rata-rata sebesar 50-60% selama musim gugur.

Hal ini terungkap dalam prakiraan cuaca NCM untuk musim gugur 2023.

Peluang hujan 50% hingga 60% lebih tinggi dari rata-rata selama musim gugur, yang akan mencakup bulan September, Oktober, dan November. Wilayah Al-Sharqiyah, Perbatasan Utara, Al-Qassim, Hail, Al-Jouf, Tabuk, Madinah, dan beberapa bagian dari wilayah Riyadh dan Makkah kemungkinan akan menerima hujan yang melimpah.

Curah hujan yang lebih tinggi dari rata-rata di wilayah-wilayah tersebut akan terjadi terutama pada bulan Oktober dan November, kata NCM.

Sementara tingkat curah hujan akan berada di sekitar rata-rata di wilayah Kerajaan lainnya, laporan tersebut menunjukkan, menjelaskan bahwa curah hujan pada bulan September akan 40% lebih rendah dari rata-rata di wilayah Jazan dan beberapa wilayah Najran.

Laporan tersebut memperkirakan kasus-kasus hujan lebat yang ekstrim dan sangat parah di Arab Saudi, tetapi menjelaskan bahwa kasus-kasus seperti itu tidak muncul dalam model iklim jangka panjang dan dapat diprediksi melalui prakiraan jangka pendek yang dikeluarkan oleh NCM.

Laporan tersebut mengutip kasus-kasus curah hujan yang parah (ekstrem hingga sangat ekstrem) di Arab Saudi antara tahun 1985 dan 2022, mencatat bahwa tahun 1997 dan 2018 adalah tahun-tahun yang paling banyak terpapar cuaca yang sangat basah. Selama puncak historis hujan musim gugur, tahun 1997 menyaksikan 21 kejadian hujan lebat sementara tahun 2018 menyaksikan 17 kejadian.

Sedangkan untuk kasus yang sangat ekstrem, tahun 2018 adalah tahun yang menyaksikan jumlah kasus tertinggi, diikuti oleh tahun-tahun sebelumnya, yaitu 5 kasus pada tahun 1997 dan 3 kasus pada tahun 2000.

NCM mengatakan sejak tahun 2007 jumlah pengulangan kasus hujan ekstrem telah meningkat, tetapi tidak ada perbedaan dalam kasus yang sangat ekstrem.

Mengenai prakiraan suhu permukaan selama musim gugur, NCM mengatakan bahwa prakiraan tersebut mengindikasikan bahwa suhu akan meningkat dengan probabilitas tinggi hingga 80% di seluruh wilayah Kerajaan, di mana suhu akan lebih tinggi dari rata-rata sebesar dua derajat di wilayah Riyadh dan Najran, sementara suhu akan mencapai satu setengah derajat lebih tinggi di sebagian besar wilayah Arab Saudi.

Patut dicatat bahwa musim panas tahun ini akan berakhir secara astronomis pada hari Jumat, 22 September, menurut Pusat Meteorologi Nasional.

Hussain Al-Qahtani, juru bicara NCM, mengatakan kepada Okaz/Saudi Gazette bahwa suhu akan turun secara bertahap dalam beberapa hari mendatang di sebagian besar wilayah Kerajaan dan musim gugur, yang akan dimulai setelah 24 hari, akan menjadi musim hujan selama tahun ini.

DSA

DSA

CHANNEL DSA adalah channel khusus berbagi info Career, Experience, Professional Examination, Job Vacancy, Tips & Trik Aman Bekerja di Timur Tengah | www.devisaudia.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

error: Content is protected !!