Berita InternasionalKabar Saudi

Israel melanjutkan pengeboman Gaza setelah gencatan senjata berakhir

Israel mengatakan pada hari Jumat bahwa jet-jet tempurnya telah mengebom Jalur Gaza, sebagai tanda yang paling jelas bahwa perang telah dilanjutkan dengan kekuatan penuh setelah gencatan senjata selama seminggu. Pengumuman ini muncul tak lama setelah gencatan senjata berakhir pada pukul 05:00 GMT hari Jumat.

Sebelumnya pada hari Jumat, Israel menuduh Hamas melanggar ketentuan gencatan senjata, termasuk dengan menembakkan roket ke arah Israel dari Gaza. Kelompok militan Palestina itu tidak mengklaim melakukan serangan.

Beberapa menit setelah gencatan senjata berakhir, seorang wartawan AFP yang berada di lokasi kejadian mengatakan bahwa serangan udara dan tembakan artileri Israel menghantam Kota Gaza.

Enam orang Palestina tewas dalam serangan udara Israel di Rafah, Gaza selatan, menurut kementerian kesehatan Gaza.

Dua anak tewas dalam serangan udara di Kota Gaza, kata seorang dokter di rumah sakit Ahli Arab kepada AFP.

Dengan kembalinya konflik, pihak berwenang Israel telah memberlakukan kembali pembatasan-pembatasan yang berlaku sebelum gencatan senjata. Di beberapa daerah di negara itu, sekolah hanya dapat dibuka jika mereka memiliki tempat berlindung yang memenuhi standar.

Mencerminkan situasi yang rapuh, Hamas mengaku bertanggung jawab atas penembakan mematikan di Yerusalem pada hari Kamis yang menewaskan empat warga Israel.

Kelompok Palestina tersebut mengatakan bahwa mereka siap untuk memperpanjang gencatan senjata di Gaza, setelah Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken menyerukan agar gencatan senjata tersebut dilanjutkan.

Dimediasi oleh AS, Qatar dan Mesir, gencatan senjata antara Israel dan Hamas mulai berlaku pada tanggal 24 November.

Sekitar 240 orang disandera dan dibawa ke Gaza selama serangan 7 Oktober. Serangan mendadak ini menewaskan sekitar 1.200 orang di Israel, sebagian besar adalah warga sipil.

Berdasarkan dokumen internal, New York Times mengklaim pada hari Jumat bahwa para pejabat Israel telah mendapatkan rencana Hamas lebih dari setahun sebelumnya untuk melakukan serangan yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap Israel, tetapi menilai skenario ini tidak realistis.

Menurut para pejabat Palestina, lebih dari 15.000 orang, termasuk sedikitnya 6.150 anak-anak dan remaja di bawah usia 18 tahun, tewas dalam serangan Israel.

Kantor Media Pemerintah yang dikendalikan Hamas menyalahkan Amerika Serikat dan komunitas internasional atas kembalinya pertempuran di Gaza setelah gencatan senjata yang berlangsung selama seminggu antara Israel dan Hamas gagal pada hari Jumat.

Kementerian tersebut mengatakan bahwa Amerika dan komunitas internasional “memikul tanggung jawab atas kejahatan penjajah ‘Israel’ dan kelanjutan perang brutal terhadap warga sipil, anak-anak dan perempuan di Jalur Gaza.”

Pernyataan tersebut menambahkan bahwa warga Palestina memiliki hak untuk membela diri mereka “dengan segala cara” dan untuk mendirikan negara Palestina dengan Yerusalem sebagai ibukotanya.

Sirene berbunyi di Israel satu jam sebelum gencatan senjata berakhir pada Jumat pagi, memperingatkan akan adanya roket yang masuk dan berhasil dicegat. Sirene terus berbunyi di komunitas-komunitas Israel di sekitar Gaza sejak saat itu.

“Warga Israel yang sedang tidur sekali lagi terbangun oleh suara sirene merah roket Hamas yang jatuh ke arah kami sekali lagi dari Gaza,” ujar juru bicara militer Israel, Mayor Doron Spielman kepada CNN, seraya menambahkan bahwa “ada beberapa roket” yang berhasil dicegat pada hari Jumat.

Militer Israel melanjutkan pertempuran di Gaza setelah kelompok militan tersebut melanggar gencatan senjata, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengatakan dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan dari kantornya pada hari Jumat.

Hamas “tidak menghormati kewajibannya untuk membebaskan hari ini semua wanita yang diculik dan meluncurkan roket ke arah warga Israel,” kata Netanyahu.

Dengan kembalinya misi tempur, “pemerintah Israel berkewajiban untuk mencapai target-target pertempuran,” menurut perdana menteri.

Ia mengatakan bahwa target-target tersebut adalah “membebaskan para sandera, melikuidasi Hamas” dan memastikan bahwa warga Israel tidak lagi terancam oleh serangan dari Gaza.

Hamas juga menantang.

“Apa yang tidak dicapai Israel selama lima puluh hari sebelum gencatan senjata, tidak akan tercapai dengan melanjutkan agresinya setelah gencatan senjata,” kata Ezzat El Rashq, anggota biro politik Hamas, dalam situs web kelompok tersebut.

Media Palestina dan kementerian dalam negeri Gaza melaporkan serangan udara dan artileri Israel di daerah kantong tersebut setelah gencatan senjata berakhir, termasuk di Rafah, dekat perbatasan dengan Mesir.

Di Khan Younis, di Jalur Gaza selatan, seorang saksi mata Reuters mengatakan bahwa ia dapat mendengar penembakan berat dan melihat asap mengepul di sebelah timur kota. Orang-orang melarikan diri dari daerah tersebut ke kamp-kamp di sebelah barat Khan Younis untuk berlindung, tambahnya.

Al-Jazeera melaporkan sejumlah orang telah terbunuh dan terluka akibat serangan dan penembakan Israel.

Qatar dan Mesir telah melakukan upaya intensif untuk memperpanjang gencatan senjata setelah pertukaran pada hari Kamis dari delapan sandera dan 30 tahanan Palestina.

Pembebasan pada hari Kamis menjadikan total pembebasan selama gencatan senjata menjadi 105 sandera dan 240 tahanan Palestina.

Salah satu negosiator utama Qatar, diplomat karir Abdullah Al Sulaiti, yang membantu menengahi gencatan senjata melalui perundingan maraton, mengakui dalam sebuah wawancara dengan Reuters baru-baru ini tentang peluang yang tidak pasti untuk menjaga agar senjata tetap diam.

“Pada awalnya saya pikir mencapai kesepakatan akan menjadi langkah yang paling sulit,” katanya dalam sebuah artikel yang merinci upaya di balik layar untuk pertama kalinya. “Saya menemukan bahwa mempertahankan kesepakatan itu sendiri juga sama menantangnya.”

Gencatan senjata telah memungkinkan sejumlah bantuan kemanusiaan masuk ke Gaza setelah sebagian besar wilayah pesisir berpenduduk 2,3 juta jiwa itu menjadi gurun pasir akibat serangan Israel.

Lebih banyak bahan bakar dan 56 truk pasokan kemanusiaan memasuki Gaza pada hari Kamis, kata kementerian pertahanan Israel dan Masyarakat Bulan Sabit Merah Palestina.

Namun, pengiriman makanan, air, pasokan medis dan bahan bakar masih jauh di bawah kebutuhan, kata para pekerja bantuan.

Dalam sebuah pertemuan darurat di Amman, Raja Yordania Abdullah pada hari Kamis mendesak para pejabat PBB dan kelompok-kelompok internasional untuk menekan Israel agar mengizinkan lebih banyak bantuan masuk ke daerah kantong yang terkepung itu, menurut para delegasi. – Lembaga-lembaga

DSA

DSA

CHANNEL DSA adalah channel khusus berbagi info Career, Experience, Professional Examination, Job Vacancy, Tips & Trik Aman Bekerja di Timur Tengah | www.devisaudia.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

error: Content is protected !!