Berita InternasionalKabar Saudi

Israel menjatuhkan ratusan bom seberat 2.000 pon di Gaza

Pada bulan pertama perang di Gaza, Israel menjatuhkan ratusan bom besar, banyak di antaranya yang mampu membunuh atau melukai orang-orang yang berjarak lebih dari 1.000 kaki, menurut analisis CNN dan perusahaan kecerdasan buatan Synthetaic.

Citra satelit dari hari-hari awal perang menunjukkan lebih dari 500 kawah dampak yang berdiameter lebih dari 12 meter (40 kaki), sesuai dengan kawah yang ditinggalkan oleh bom seberat 2.000 pon. Bom-bom tersebut empat kali lebih berat daripada bom terbesar yang dijatuhkan Amerika Serikat terhadap ISIS di Mosul, Irak, selama perang melawan kelompok ekstremis di sana.

Para ahli senjata dan perang menyalahkan penggunaan amunisi berat yang ekstensif seperti bom seberat 2.000 pon sebagai penyebab melonjaknya jumlah korban tewas. Penduduk Gaza berdesak-desakan jauh lebih rapat daripada hampir di tempat lain di dunia, sehingga penggunaan amunisi berat seperti itu memiliki efek yang sangat besar.

“Penggunaan bom seberat 2.000 pon di wilayah yang padat penduduknya seperti Gaza berarti akan membutuhkan waktu puluhan tahun bagi masyarakat untuk pulih kembali,” kata John Chappell, rekan advokasi dan hukum di CIVIC, sebuah kelompok yang berbasis di Washington DC yang berfokus untuk meminimalisir korban sipil dalam konflik.

Israel mendapat tekanan internasional atas skala kehancuran di Gaza, bahkan sekutu dekat Presiden AS Joe Biden menuduh Israel melakukan “pengeboman tanpa pandang bulu” di wilayah pesisir tersebut.

Para pejabat Israel berargumen bahwa amunisi beratnya diperlukan untuk menghabisi Hamas, yang para pejuangnya menewaskan lebih dari 1.200 orang dan menyandera lebih dari 240 orang pada tanggal 7 Oktober. Mereka juga mengklaim bahwa Israel melakukan semua yang bisa dilakukan untuk meminimalkan korban sipil.

“Menanggapi serangan biadab Hamas, IDF beroperasi untuk membongkar kemampuan militer dan administratif Hamas,” kata Pasukan Pertahanan Israel (IDF) dalam sebuah pernyataan sebagai tanggapan atas pemberitaan CNN. “Berbeda dengan serangan Hamas yang disengaja terhadap pria, wanita, dan anak-anak Israel, IDF mengikuti hukum internasional dan melakukan tindakan pencegahan yang layak untuk mengurangi bahaya bagi warga sipil.”

Hamas mengandalkan jaringan terowongan yang luas yang diyakini melintasi Jalur Gaza. Para pendukung kampanye Israel di Gaza berpendapat bahwa amunisi berat tersebut berfungsi sebagai penghancur bunker, membantu menghancurkan infrastruktur bawah tanah Hamas.

Namun bom seberat 2.000 pon biasanya digunakan secara hemat oleh militer Barat, kata para ahli, karena potensi dampaknya terhadap daerah padat penduduk seperti Gaza. Hukum kemanusiaan internasional melarang pengeboman tanpa pandang bulu.

Marc Garlasco, mantan analis intelijen pertahanan AS dan mantan penyelidik kejahatan perang PBB, mengatakan bahwa kepadatan pengeboman bulan pertama Israel di Gaza “belum pernah terlihat sejak Vietnam.”

Garlasco, yang kini menjadi penasihat militer di PAX, sebuah lembaga swadaya masyarakat Belanda yang mengadvokasi perdamaian, mengulas semua insiden yang dianalisa dalam laporan ini untuk CNN.

“Anda harus kembali ke perang Vietnam untuk membuat perbandingan,” kata Garlasco. “Bahkan dalam kedua perang Irak tidak pernah sepadat itu.”

Amunisi berat, yang sebagian besar diproduksi oleh AS, dapat menyebabkan korban jiwa yang tinggi dan dapat memiliki radius fragmentasi yang mematikan – area yang dapat menyebabkan cedera atau kematian di sekitar target – hingga 365 meter (sekitar 1.198 kaki), atau setara dengan 58 lapangan sepak bola.

Para ahli senjata dan perang menyalahkan penggunaan ekstensif persenjataan berat, seperti bom seberat 2.000 pon atas melonjaknya jumlah korban tewas. Menurut pihak berwenang di Jalur Gaza yang dikuasai Hamas, sekitar 20.000 orang telah terbunuh sejak 7 Oktober.

Sebagian besar korban tewas adalah wanita dan anak-anak, menurut angka tersebut.

CNN bermitra dengan perusahaan AI AS, Synthetaic, yang menggunakan Rapid Automatic Image Categorization (RAIC) untuk mendeteksi kawah, gumpalan asap, dan bangunan yang rusak pada citra satelit yang ditugaskan di Jalur Gaza. Temuan ini ditinjau secara manual oleh anggota Synthetaic, dan juga oleh jurnalis CNN.

Temuan CNN dan Synthetaic “mengungkapkan dan menekankan intensitas pemboman dalam waktu yang sangat singkat,” menurut Annie Shiel, direktur advokasi AS di CIVIC.

Selama lebih dari dua bulan, Israel telah melakukan perang dengan intensitas tinggi di Gaza, menggabungkan pengeboman udara berat dengan tembakan artileri tanpa henti, serta invasi darat yang dimulai pada tanggal 27 Oktober.

Operasi ini telah menimbulkan kehancuran yang membentang di berbagai daerah kantong yang terkepung, seperti yang ditunjukkan oleh citra satelit dan tayangan video.

“Dalam dua bulan, kami telah mengalami tingkat serangan di daerah kecil di Gaza ini yang setara dengan apa yang kami lihat di Mosul dan Raqqa jika digabungkan,” kata Larry Lewis, direktur penelitian di Center for Naval Analyses (CNA) dan mantan penasihat senior Departemen Luar Negeri AS untuk masalah sipil, mengacu pada operasi koalisi pimpinan AS terhadap dua benteng pertahanan ISIS. “Ini adalah jumlah serangan yang luar biasa, dari segi waktu.”

AS hanya menjatuhkan bom seberat 2.000 pon hanya sekali dalam perang melawan ISIS – perang terbaru Barat melawan kelompok militan di Timur Tengah. Bom tersebut jatuh di ibukota yang disebut sebagai ibukota kekhalifahan yang dideklarasikan sendiri oleh ISIS, Raqqa, di Suriah.

Pada tanggal 6 November – hari terakhir dari kumpulan data CNN dan Synthetaic – jumlah korban tewas di Gaza melampaui 10.000 orang, menurut kementerian kesehatan Palestina di Ramallah, mengutip pihak berwenang di Gaza yang dikuasai Hamas.

Belakangan pada minggu itu, Asisten Menteri Luar Negeri untuk Urusan Timur Dekat Barbara Leaf – diplomat Amerika yang paling senior di Timur Tengah – mengatakan bahwa jumlah korban tewas bisa jadi “lebih banyak lagi.”

“Dalam periode konflik dan kondisi perang seperti ini, sangat sulit bagi kita semua untuk menilai berapa jumlah korban,” kata Leaf dalam sebuah sidang dengar pendapat di hadapan Komite Urusan Luar Negeri DPR. “Kami pikir jumlahnya sangat tinggi, sejujurnya. Bisa jadi lebih tinggi dari yang disebutkan.”

Pekan lalu, sumber-sumber intelijen AS mengatakan kepada CNN bahwa 40-45% dari 29.000 amunisi yang dijatuhkan di Gaza pada saat itu adalah bom dumb, amunisi tanpa arah yang dapat menimbulkan ancaman lebih besar bagi warga sipil, terutama di wilayah padat penduduk seperti Gaza.

Beberapa di antaranya kemungkinan adalah bom seberat 2.000 pon yang terdeteksi dalam pencitraan satelit kawah. Israel memiliki gudang besar bom besar, yang dikenal sebagai MK-84. Ketika sebuah alat yang dipandu GPS dipasang pada MK-84, bom tersebut dikenal sebagai GBU-31.

Menurut dua orang yang mengetahui masalah ini, AS telah memberikan lebih dari 5.400 MK-84 kepada Israel sejak 7 Oktober.

“Kehancuran yang telah kita saksikan pada masyarakat di Gaza, sayangnya, turut ditandatangani oleh Amerika Serikat,” kata Chappell dari CIVIC. “Terlalu banyak kehancuran yang terjadi akibat bom-bom yang dibuat di Amerika Serikat.”

Bom seberat 2.000 pon itu terlihat jelas dalam serangan-serangan di sekeliling Kota Gaza, pusat operasi militer Israel pada bulan Oktober dan sebagian besar bulan November.

Pasukan darat Israel akhirnya mengepung kota tersebut pada awal November. Pola pengeboman yang terlihat pada citra satelit menunjukkan bahwa pengeboman berat di sekitar Kota Gaza mungkin telah membuka jalan menuju pengepungan oleh pasukan Israel.

Di kamp pengungsi Jabalya, Gaza utara, citra satelit menunjukkan dua kawah besar yang konsisten dengan pengeboman Israel pada 31 Oktober, yang dikecam oleh PBB sebagai “serangan yang tidak proporsional dan dapat dikategorikan sebagai kejahatan perang.” Serangan tersebut merenggut lebih dari 100 nyawa, menurut lembaga pengawas bahaya sipil Airwars, dan menyebabkan kerusakan parah di daerah padat penduduk tersebut.

Seorang karyawan Al Jazeera kehilangan 19 anggota keluarganya dalam pengeboman tersebut, yang diklaim Israel menargetkan komandan Hamas Ibrahim Biari, menewaskannya dan menghancurkan markasnya.

Dua kawah yang ditinggalkan oleh serangan tersebut, yang digambarkan oleh para ahli sebagai “seperti gempa bumi” dalam dampaknya, masing-masing memiliki lebar 24 meter (hampir 79 kaki) dan 13 meter (hampir 43 kaki), menurut citra satelit.

Mantan penasihat Departemen Luar Negeri AS, Lewis, mengatakan bahwa serangan Jabalya pada 31 Oktober merupakan “sesuatu yang tidak akan pernah kita lihat dilakukan oleh AS.”

“Jelas terlihat bahwa toleransi (Israel) terhadap kerugian warga sipil dibandingkan dengan keuntungan operasional yang diharapkan sangat berbeda dengan apa yang akan kami terima sebagai AS,” kata Lewis.

Sebuah kawah besar yang konsisten dengan bom seberat 2.000 pon terlihat di jalan raya pesisir yang melintasi kamp Al Shati’, atau kamp Pantai. Di sebuah lingkungan di sebelah utara kamp, 14 kawah yang mengindikasikan bom seberat 2.000 pon muncul dalam satu kilometer persegi.

Kamp Pantai adalah salah satu daerah pertama di Gaza di mana pasukan darat Israel membangun pijakan yang kokoh. Citra satelit dari kamp pengungsi pada tanggal 6 November menunjukkan bahwa kamp tersebut telah rata dengan tanah akibat pengeboman.

“Tiba-tiba, kami mendengar dua serangan udara. Suaranya sangat keras. Rasanya seperti gempa bumi. Kami melihat batu-batu beterbangan di mana-mana,” kata seorang pria kepada seorang wartawan CNN segera setelah serangan bom besar di kamp Beach pada tanggal 6 November. “Kami datang ke sini dan melihat 10 rumah hancur.”

Radius fragmentasi mematikan seberat 2.000 pon dengan radius 365 meter (sekitar 1.198 kaki) terlihat jelas dalam banyak video yang diulas oleh CNN, di mana beberapa bangunan terlihat telah diratakan dalam satu serangan.

Pada tanggal 24 Oktober, Israel menghantam sebuah lokasi yang berjarak kurang dari 100 meter (sekitar 328 kaki) dari Rumah Sakit Wafa. Dalam sebuah wawancara dengan al-Jazeera segera setelah serangan, direktur rumah sakit, Fouad Najm, mengatakan bahwa serangan tersebut telah “membuat takut para pasien dan petugas medis.” Rumah sakit tersebut sejak saat itu tidak beroperasi karena pemogokan yang berkelanjutan di dekatnya dan pemadaman bahan bakar.

Tidak jelas apakah ledakan pada 24 Oktober itu menyebabkan kerusakan yang signifikan pada rumah sakit.

CNN melakukan geolokasi video ledakan dan mencocokkannya dengan kawah berukuran 12 meter dan 15 meter, yang konsisten dengan bom seberat 2.000 pon, dalam citra satelit.

“Jelas rumah sakit itu berada dalam jangkauan fragmentasi mematikan dari bom seberat 2.000 pon. Kemungkinan besar akan menyebabkan kerusakan,” kata Garlasco dari PAX.

Di satu area dekat kamp Beach, tujuh sekolah berada dalam zona fragmentasi mematikan yang terdiri dari setidaknya lima kawah. Citra satelit yang diambil pada tanggal 6 November menunjukkan kehancuran berskala luas di daerah tersebut. Citra satelit tersebut juga menunjukkan kendaraan lapis baja Israel di dalam dan di sekitar sekolah-sekolah tersebut.

“Ketika Anda menggunakan senjata yang begitu dekat dengan bangunan sipil, mustahil untuk menghilangkan kemungkinan kerusakan dari senjata tersebut. Ia akan terkena sesuatu,” kata Garlasco.

Pada hari keenam serangannya, Angkatan Udara Israel mengatakan dalam sebuah tweet bahwa mereka telah menjatuhkan 6.000 amunisi sejak dimulainya perang, dengan rata-rata 1.000 bom per hari. Pada tanggal 10 Desember, militer Israel mengatakan bahwa mereka telah menyerang lebih dari 22.000 target di Gaza. – CNN

DSA

DSA

CHANNEL DSA adalah channel khusus berbagi info Career, Experience, Professional Examination, Job Vacancy, Tips & Trik Aman Bekerja di Timur Tengah | www.devisaudia.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

error: Content is protected !!