Berita InternasionalHaji & UmrohKabar SaudiUmroh

Pengusaha diundang untuk membentuk masa depan layanan haji dan umrah

Hari kedua Konferensi dan Pameran Layanan Haji dan Umrah ketiga berfokus pada pemberdayaan layanan haji melalui usaha kecil dan menengah dan kewirausahaan.

Di bawah perlindungan Raja Salman, Wakil Gubernur Makkah, Pangeran Saud bin Mishaal bin Abdulaziz, meresmikan konferensi tersebut di Jeddah pada hari Senin.

Acara empat hari ini diselenggarakan oleh Kementerian Haji dan Umroh dalam kemitraan dengan Program Pengalaman Jamaah, salah satu program Visi Saudi 2030.

Sebuah diskusi panel yang dimoderatori oleh Amr Al-Maddah, wakil menteri untuk layanan Haji dan Umrah, termasuk pembicara seperti Menteri Haji dan Umrah Tawfiq Al-Rabiah dan gubernur Otoritas Umum Usaha Kecil dan Menengah, Sami Al-Husseini.

Diskusi ini menyoroti pentingnya pengusaha dan inovator dalam meningkatkan pengalaman jamaah.

Salah satu inisiatif utama yang disebutkan adalah aplikasi Nusuk, yang bertujuan untuk menjadi aplikasi utama untuk layanan jamaah haji melalui Program Layanan Tamu Allah.

Al-Rabiah mendorong para calon wirausahawan untuk berkolaborasi dengan aplikasi ini dan mengusulkan berbagai layanan yang dapat diintegrasikan, seperti layanan asisten pribadi, pemandu wisata, layanan medis keliling, layanan penitipan anak, dan banyak lagi.

Minister of Hajj and Umrah Tawfiq Al-Rabiah

“Kami menyambut baik mereka yang ingin membuat aplikasi terpisah atau berkolaborasi dengan kami dalam hal layanan. Tujuannya adalah untuk mendukung para wirausahawan dalam memberikan layanan yang luar biasa. Peluangnya luar biasa. Setiap inovator dengan layanan yang ingin menambahkannya ke aplikasi Nusuk dipersilakan,” katanya.

Al-Rabiah menambahkan: “Kami sangat senang dapat memberikan kesempatan kepada mereka yang ingin menempatkan layanan mereka di platform ini, serta menawarkan semua insentif dan program yang akan mendukung para wirausahawan dalam menghadirkan semua kemungkinan.”

Al-Husseini menyoroti peran UKM dalam mengisi kekosongan selama pandemi COVID-19 dan mengumumkan peluncuran Tantangan Kecerdasan Buatan dalam Umrah. Skema ini bertujuan untuk memberikan peluang kerja baru, meningkatkan pengalaman umrah dan membangun saluran inovatif yang berkelanjutan untuk sektor haji dan umrah.

Tantangan ini diluncurkan oleh Monsha’at dalam kemitraan dengan Kementerian Haji dan Umrah, memberikan kesempatan kepada para pengusaha dari Arab Saudi, Pakistan, dan Indonesia untuk ambil bagian.

Diskusi panel pada konferensi tersebut juga menyoroti pekerjaan Monsha’at, termasuk menyelenggarakan enam acara untuk pengusaha dan UKM dari lebih dari 40 negara. Jumlah proyek yang didukung oleh Kementerian Haji dan Umrah dan mitranya telah melampaui 2.200, termasuk proyek dalam tahap inisiasi, kualifikasi, atau penyediaan data.

Abdullah Al-Haqbani, Wakil Presiden untuk strategi dan dukungan bisnis di Program Pengembangan Teknologi Informasi Nasional, membahas tujuan program ini dalam mengembangkan sektor TI dan menjadikan Kerajaan sebagai pusat investasi dan inovasi teknologi regional dan internasional.

Abdullah Al-Haqbani VP for Strategy and Business Support at the National Information Technology Development Program

Untuk memotivasi para inovator, Kementerian Haji dan Umroh mengumumkan penghargaan untuk proyek-proyek terbaik dalam pelayanan jamaah, dengan hadiah pertama senilai SR1 juta.

Evaluasi akan didasarkan pada layanan yang diluncurkan di platform Nusuk, jumlah penerima manfaat, dan dampaknya terhadap jamaah dan pengalaman umrah. Pemenang akan diumumkan tahun depan pada saat konferensi edisi keempat.

Al-Rabiah mengatakan: “Ini adalah kesempatan bagi para wirausahawan untuk melaksanakan proyek-proyek mereka. Berdasarkan evaluasi pekerjaan setahun dari sekarang, hasilnya akan diumumkan pada konferensi haji berikutnya. Kami menantikan kreativitas dan keunggulan Anda.”

Diskusi panel kedua, “Membayangkan Pertumbuhan Masa Depan Kota-kota Suci dan Situs-situs Suci,” melibatkan diskusi tentang tantangan dan peluang dalam mengembangkan kota-kota suci Makkah dan Madinah, serta situs-situs suci.

Kementerian Haji dan Umroh menargetkan untuk mengakomodasi 30 juta jemaah pada tahun 2030 dan 15 juta pengunjung tahun depan. Hal ini melibatkan penanganan tantangan infrastruktur dan peningkatan gerbang penerimaan di titik-titik masuk ke Kerajaan.

Abdulfattah Mashat, Wakil Menteri Haji dan Umroh, mengatakan kepada panel tersebut: “Jumlah yang ditargetkan sangat signifikan, dan akan ada tantangan yang signifikan, termasuk infrastruktur khusus untuk Makkah dan Madinah, serta gerbang penerimaan di titik-titik masuk ke Kerajaan di kota-kota Makkah dan Jeddah.

“Kerajaan telah mendedikasikan semua kemampuan material dan intelektualnya untuk pengembangannya dengan menyediakan layanan istimewa bagi para Tamu Allah.”

Lebih dari 81 pembicara dari sektor publik dan swasta, serta delegasi tingkat tinggi dari lebih dari 70 negara, ikut serta dalam konferensi ini.

DSA

DSA

CHANNEL DSA adalah channel khusus berbagi info Career, Experience, Professional Examination, Job Vacancy, Tips & Trik Aman Bekerja di Timur Tengah | www.devisaudia.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

error: Content is protected !!