Berita InternasionalKabar Saudi

Karena Arab Saudi dan Rusia Harga minyak menjadi naik

Harga minyak naik tipis pada hari Senin karena eksportir utama Arab Saudi dan Rusia mengatakan bahwa mereka akan tetap mempertahankan pengurangan produksi minyak secara sukarela hingga akhir tahun, menjaga pasokan tetap ketat, sementara para investor mewaspadai sanksi AS yang lebih keras terhadap minyak Iran.

Minyak mentah berjangka Brent naik 35 sen, atau 0,41%, menjadi $84,89 per barel pada pukul 04.00 WIB, sementara minyak mentah West Texas Intermediate AS berada di $80,92 per barel, naik 41 sen, atau 0,51%.

Arab Saudi mengkonfirmasi bahwa mereka akan melanjutkan pemangkasan sukarela tambahan sebesar 1 juta barel per hari (bph) di bulan Desember untuk mempertahankan produksi di sekitar 9 juta bph, sebuah sumber di kementerian energi mengatakan dalam sebuah pernyataan. Keputusan Saudi ini sejalan dengan ekspektasi para analis.

Rusia juga mengumumkan bahwa mereka akan melanjutkan pengurangan pasokan sukarela sebesar 300.000 bph dari ekspor minyak mentah dan produk minyak bumi hingga akhir Desember.

Analis ING mengatakan dalam sebuah catatan bahwa pasar minyak akan mengalami surplus pada kuartal pertama tahun depan, “yang mungkin cukup untuk meyakinkan Saudi dan Rusia untuk melanjutkan pemangkasan.”

Kontrak Brent dan WTI mencatat penurunan mingguan kedua minggu lalu, kehilangan sekitar 6% karena premi risiko geopolitik menurun ketika para diplomat AS bertemu dengan para pemimpin regional untuk membatasi risiko perang Israel-Hamas yang menyebabkan konflik yang lebih luas di Timur Tengah.

“Pasar tidak memperhitungkan terlalu banyak risiko geopolitik pada level-level saat ini, jadi hal ini tetap menjadi risiko kenaikan utama,” ujar Suvro Sarkar, seorang analis DBS yang berbasis di Singapura.

Minggu ini, para investor mengamati lebih banyak data ekonomi dari RRT setelah konsumen minyak terbesar kedua di dunia ini merilis data pabrik bulan Oktober yang mengecewakan minggu lalu.

Analis IG yang berbasis di Sydney, Tony Sycamore, memperkirakan harga minyak akan digerakkan oleh berita-berita utama dari Timur Tengah dan grafik teknikal minggu ini.

Ia menambahkan bahwa WTI perlu bertahan di atas support di $80 per barel pada awal minggu ini, jika tidak, harga dapat turun ke level terendah $77,59 yang terlihat di bulan Agustus.

Sarkar memperkirakan Brent akan tetap didukung pada $80-85 per barel, dengan mengutip berlanjutnya pemangkasan suplai, berakhirnya kenaikan suku bunga, dan jatuhnya dolar AS, setelah data gaji AS yang lebih lemah dari yang diperkirakan pada hari Jumat.

Pada hari Jumat, DPR AS meloloskan sebuah rancangan undang-undang untuk memperkuat sanksi terhadap minyak Iran yang akan memberlakukan langkah-langkah terhadap pelabuhan dan kilang minyak asing yang memproses minyak bumi yang diekspor dari Iran jika RUU tersebut ditandatangani menjadi undang-undang.

Sarkar dari DBS mengatakan bahwa para analis masih mengamati untuk melihat apakah undang-undang potensial akan mempengaruhi ekspor minyak Iran. Sanksi-sanksi semacam itu sering kali disertai dengan keringanan keamanan nasional, dan Cina masih dapat terus mengimpor minyak Iran.

Di Amerika Serikat, rig minyak turun 8 menjadi 496 minggu lalu, terendah sejak Januari 2022, perusahaan jasa energi Baker Hughes mengatakan dalam laporan mingguannya pada hari Jumat.

DSA

DSA

CHANNEL DSA adalah channel khusus berbagi info Career, Experience, Professional Examination, Job Vacancy, Tips & Trik Aman Bekerja di Timur Tengah | www.devisaudia.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

error: Content is protected !!