Berita InternasionalKabar Saudi

Proyek Neamaa Mostadama di Mekkah bertujuan untuk mengurangi limbah makanan

Proyek Neamaa Mostadama diresmikan di Mekkah pada hari Rabu sebagai bagian dari inisiatif Hefz Al-Neamaa, dan Abdullah Felali, ketua dewan direksi, mengatakan kepada Arab News tentang pentingnya mendirikan sebuah organisasi untuk membantu melestarikan makanan sekaligus mengurangi limbah.

Dia mengatakan bahwa penting juga untuk menemukan mekanisme untuk mengumpulkan pakaian untuk diberikan kepada mereka yang membutuhkan, dan membentuk tim sukarelawan untuk membantu pendistribusiannya.

Ia mengatakan: “Kami sedang berupaya menciptakan pusat pakaian yang mirip dengan pasar sehingga penerima manfaat dapat mengunjungi pusat-pusat ini di kantor pusat asosiasi dan mengambil apa yang mereka butuhkan.

MENYEBARKAN
Penting untuk menemukan mekanisme untuk mengumpulkan pakaian untuk diberikan kepada mereka yang membutuhkan, dan membentuk tim sukarelawan untuk membantu pendistribusiannya, ujar seorang pejabat.

“Mereka akan dapat memperoleh apa yang mereka butuhkan sepanjang tahun, dan dengan demikian kami akan menjadi penerima pakaian bekas pakai yang masih layak pakai, dan memungkinkan penerima manfaat untuk mengambilnya.

“Pakaian yang sudah tidak terpakai akan dijual ke perusahaan pakaian dan jumlah yang kami dapatkan akan digunakan untuk melayani perluasan proyek-proyek komunitas organisasi.”

Anggota Dewan Shoura, Hoda Al-Helaissi, baru-baru ini mengatakan bahwa jumlah limbah makanan di Arab Saudi terlalu tinggi.

Dia menekankan pentingnya memperkenalkan hukuman yang lebih ketat terhadap badan dan toko yang melanggar sistem.

Dia mengatakan kepada Arab News: “Kita harus bekerja sama dalam proyek ini untuk memerangi limbah makanan.

“Upaya kolektif (akan) mengarah pada keberhasilan proses pengolahan sampah makanan dan pakaian, selain mengendalikan perilaku masyarakat dalam masalah sampah.”

Sampah makanan merugikan negara sebesar $10,66 miliar per tahun, dan Al-Helaissi menambahkan: “Dewan Shoura… (telah) mempelajari beberapa model Eropa dan mencoba meniru aspek-aspek positifnya dan menerapkannya.”

Dia meminta supermarket untuk “mendistribusikan barang-barang yang hampir kedaluwarsa, kepada mereka yang membutuhkan, alih-alih membiarkannya membusuk.”

Dia menambahkan: “Ini juga harus berlaku untuk banyak kedai kopi besar yang tersebar di seluruh Kerajaan yang membuang sisa makanan seperti kue, croissant, dan kue kering setiap hari.

“Orang miskin dan membutuhkan tidak mendapatkan manfaat dari sisa makanan ini, dan ini adalah masalah yang harus direfleksikan.

“Jumlah makanan yang terbuang sangat banyak, dan ini menjengkelkan. Semua orang harus bekerja dalam solidaritas untuk mengurangi limbah yang tidak bertanggung jawab ini. Sampah bukanlah saudara kandung dari kedermawanan. Kedermawanan adalah satu hal, dan sampah adalah hal yang berbeda.”

Dia menunjukkan bahwa orang Saudi adalah orang-orang yang murah hati, “tetapi jangan sampai kita mencapai tingkat pemborosan dan kegagalan, dan (membantu) melestarikan makanan.”

Al-Helaissi mengindikasikan bahwa sistem pengawetan makanan di Eropa pertama kali muncul di Prancis, kemudian diikuti oleh Italia, Inggris, dan kemudian Jerman.

Ia menambahkan: “Kita membutuhkan kesadaran masyarakat dan liputan media di semua tingkatan untuk mengurangi tingkat pemborosan, dimulai dari sekolah-sekolah.

“Orang tua harus menanamkan kepada anak-anak mereka pentingnya hanya membeli barang-barang yang diperlukan … dan agar seseorang hanya membeli apa yang mereka butuhkan, serta meningkatkan kesadaran akan efek berbahaya gula dan lemak terhadap kesehatan seseorang.”

DSA

DSA

CHANNEL DSA adalah channel khusus berbagi info Career, Experience, Professional Examination, Job Vacancy, Tips & Trik Aman Bekerja di Timur Tengah | www.devisaudia.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

error: Content is protected !!