Berita InternasionalKabar Saudi

Putra Mahkota Arab Saudi menyerukan negara Palestina di perbatasan 1967

Putra Mahkota Arab Saudi, Mohammed bin Salman, telah menyerukan untuk menciptakan kondisi yang mengarah pada stabilitas di Gaza dan perdamaian abadi yang memastikan solusi yang adil untuk konflik Timur Tengah dengan mendirikan sebuah negara Palestina di dalam perbatasan tahun 1967.

Pangeran Mohammed menegaskan penolakan tegas Kerajaan Saudi terhadap penargetan warga sipil dengan dalih apa pun dan menekankan pentingnya mematuhi hukum kemanusiaan internasional dan perlunya menghentikan operasi militer terhadap warga sipil dan infrastruktur mereka yang secara langsung mempengaruhi kehidupan mereka.

Putra Mahkota menyampaikan pernyataan tersebut dalam pidato pembukaannya pada KTT GCC-ASEAN di Riyadh pada hari Jumat.

“Saat kami mengadakan pertemuan ini, kami sangat prihatin dengan eskalasi kekerasan yang sedang berlangsung di Gaza, yang harganya harus dibayar oleh warga sipil tak berdosa,” katanya.

Mewakili Penjaga Dua Masjid Suci Raja Salman, Pangeran Mohammed memimpin KTT Riyadh Dewan Kerjasama Teluk (GCC) dan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN).

Putra Mahkota menerima para pemimpin dan kepala delegasi yang berpartisipasi dalam KTT tersebut setibanya mereka di lokasi KTT. Putra Mahkota, dan para pemimpin GCC dan ASEAN berfoto bersama sebelum KTT.

Pada awal KTT, ayat-ayat suci Al-Qur’an dibacakan, kemudian Putra Mahkota menyampaikan pidato pembukaan.

Dia berkata: “Atas nama Penjaga Dua Masjid Suci, Raja Salman bin Abdulaziz, saya dengan senang hati menyambut Anda di Kerajaan Arab Saudi. Kami sangat senang dapat menyelenggarakan KTT ini yang merupakan kesaksian atas persahabatan dan kerja sama antara negara-negara GCC dan ASEAN.

“Pertemuan kita hari ini bertujuan untuk mengembangkan kerja sama dan kemitraan lebih lanjut dengan cara yang dapat memenuhi kepentingan masyarakat, meningkatkan peluang pembangunan, dan mengkonsolidasikan keamanan dan stabilitas.”

Beliau menambahkan: “Negara-negara GCC-ASEAN telah mencapai tonggak penting dalam pembangunan ekonomi, dengan PDB kolektif negara-negara kita melebihi $7,8 triliun. Kami telah menyaksikan pertumbuhan ekonomi yang telah meningkatkan kontribusi negara kami terhadap PDB global; ekonomi negara-negara GCC dan ASEAN telah tumbuh sebesar 7,3% dan 5,7%, masing-masing pada tahun 2022, yang memotivasi kami untuk bekerja sama menuju ekonomi yang lebih sejahtera.”

Hubungan perdagangan GCC-ASEAN yang terus berkembang terlihat jelas: volume perdagangan dengan negara-negara ASEAN, sebesar $137 miliar, telah mencapai 8% dari perdagangan global GCC; ekspor GCC ke negara-negara ASEAN mencapai 9% dari total ekspor GCC; impor GCC dari ASEAN mencapai 6% dari total impor GCC.

Selama 20 tahun terakhir, GCC menginvestasikan 4% dari total investasi asingnya di negara-negara ASEAN, yaitu sebesar $75 miliar. Investasi ASEAN di GCC menyumbang 3,4% dari total investasi asing langsung di negara-negara GCC, yaitu sebesar $24,8 miliar.

“Kami berharap dapat memperkuat hubungan ekonomi kami, memanfaatkan peluang yang ada, dan membuka ruang lingkup kerja sama baru di segala bidang, mengingat sumber daya manusia, peluang komersial, dan proyek-proyek investasi yang menjanjikan yang dimiliki oleh negara-negara kami.”

Pangeran Mohammed memuji “tingkat koordinasi dan kerja sama yang dinikmati kedua negara dalam hal perkembangan internasional,” sembari menegaskan kembali keinginan untuk memajukan tindakan bersama “untuk mewujudkan tujuan kita dan memenuhi aspirasi rakyat kita.”

Putra Mahkota mengapresiasi dukungan negara-negara ASEAN terhadap tawaran Kerajaan untuk menjadi tuan rumah Expo 2030 di Riyadh.

“Rencana aksi bersama GCC-ASEAN untuk tahun 2024-2028 menetapkan peta jalan yang jelas untuk meningkatkan kerja sama dan kemitraan, yang sangat ingin kita lakukan, di berbagai bidang untuk melayani kepentingan kita,” katanya.

Ia berjanji bahwa negara-negara GCC akan terus menjadi sumber energi yang aman dan dapat diandalkan, serta berkontribusi dalam menjaga stabilitas pasar energi global. “Kami berusaha, dengan kecepatan yang dipercepat, untuk memenuhi, dengan cara yang berkelanjutan, persyaratan untuk mengembangkan teknologi energi bersih dan rendah karbon dan rantai pasokan petrokimia,” kata Pangeran Mohammed.

“Kami juga berharap untuk mencapai manfaat maksimal dari sumber daya logistik dan infrastruktur, memperluas kerja sama dalam kegiatan pariwisata dan budaya, meningkatkan komunikasi di antara masyarakat kita dan membangun kemitraan di antara sektor bisnis di negara kita, untuk berkontribusi dalam mencapai tujuan visi ambisius kita untuk masa depan yang lebih baik dalam hal kemakmuran, pembangunan, dan kemajuan.”

DSA

DSA

CHANNEL DSA adalah channel khusus berbagi info Career, Experience, Professional Examination, Job Vacancy, Tips & Trik Aman Bekerja di Timur Tengah | www.devisaudia.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

error: Content is protected !!