Kabar Saudi

Seorang Expatriat Wanita Mencuri Identitas Saudara Perempuannya yang Telah Meninggal Selama 19 Tahun

Aparat keamanan menginterogasi seorang wanita ekspatriat yang diduga menyamar sebagai saudara perempuan Saudi yang telah meninggal dan tinggal di Arab Saudi selama 19 tahun dengan menggunakan identitasnya.

Seorang kerabat perempuan terdakwa memberi tahu otoritas keamanan tentang dugaan penyalahgunaan ID saudara perempuan Saudinya yang telah meninggal.

Kerabat tersebut mengajukan pengaduan terhadap wanita tersebut menyusul perselisihan di antara mereka, menurut sebuah laporan di surat kabar Al-Watan.

Selama interogasi, wanita itu mengakui kejahatannya, mengatakan bahwa dia meniru saudara perempuannya setelah kematiannya dan itu dengan kolusi suaminya, yang telah menikahi saudara perempuannya yang telah meninggal sebelumnya.

Wanita itu terus menggunakan identitas saudara perempuannya sebagai warga negara Saudi setelah kematian suaminya.

Wanita itu mencoba mengelabui petugas keamanan di awal interogasi dengan memberikan kesaksian yang bertentangan. Para pejabat melihat kontradiksi dalam pernyataannya, termasuk rincian seperti usia, yang tidak sesuai dengan data dalam kartu identitas Saudi yang dia bawa.

Setelah lebih dari satu jam interogasi di mana dia mengulangi pernyataannya yang bertentangan, wanita itu menangis. Dia akhirnya mengakui kejahatan itu, mengatakan bahwa saudara perempuannya adalah pemilik sebenarnya dari ID yang dia bawa.

Dia mengatakan bahwa almarhum suaminya adalah warga negara Saudi, yang pertama kali menikahi saudara perempuannya dan bahwa mereka tinggal bersama di Saudi. Selanjutnya, saudara perempuan itu memperoleh kewarganegaraan Saudi. Kemudian, dia jatuh sakit parah, membawanya kembali ke negara asalnya di mana dia meninggal.

Wanita itu mengatakan suami saudara perempuannya kemudian menikahinya. Dia membawanya ke Kerajaan, meniru identitasnya. Ini memungkinkan dia untuk menggunakan nama dan identitas saudari yang telah meninggal.

Wanita itu menggunakan ID Saudi saudara perempuannya selama 19 tahun dia tinggal di Kerajaan, bahkan setelah kematian suaminya.

Wanita itu mengatakan hanya mereka yang dekat dengan keluarga yang mengetahui pencurian identitas, dan peniruan identitas berlanjut sampai salah satu kerabatnya mengungkapkan identitas aslinya kepada otoritas keamanan menyusul perselisihan pribadi di antara mereka.

Sebuah kasus pidana diajukan terhadap wanita itu dengan tuduhan menggunakan dokumen palsu berdasarkan Pasal 19 KUHAP.

Tuduhan pemalsuan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 27 dibatalkan karena undang-undang pembatasan, yang menetapkan batas waktu 10 tahun untuk penuntutan dalam kasus pemalsuan.

Dalam kasus ini, tidak hanya keterlibatan perempuan dalam pemalsuan dokumen yang terjadi lebih dari 10 tahun yang lalu, tetapi kesalahan suaminya dalam kasus tersebut telah berakhir karena kematiannya menurut Pasal 22 KUHP.

Sumber : LOA

DSA

DSA

CHANNEL DSA adalah channel khusus berbagi info Career, Experience, Professional Examination, Job Vacancy, Tips & Trik Aman Bekerja di Timur Tengah | www.devisaudia.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

error: Content is protected !!