Berita InternasionalKabar Saudi

Aliansi militer pimpinan Arab Saudi bersih dari dugaan pelanggaran HAM di Yaman

Para penyelidik telah membersihkan aliansi militer yang dipimpin oleh Arab Saudi atas dugaan pelanggaran hak asasi manusia di Yaman.

JIAT menanggapi tiga klaim yang dilaporkan oleh organisasi-organisasi hak asasi manusia tentang dugaan pelanggaran operasional oleh aliansi militer. (AN Photo/Dhai Al-Mutairi)

Tim Penilai Gabungan pada hari Rabu mengatakan bahwa mereka telah menolak klaim dari organisasi-organisasi hak asasi manusia bahwa koalisi telah melakukan serangan udara, termasuk serangan terhadap Unit Kesehatan Bir Zeid di distrik Ketaf Al-Boqa’a pada tahun 2015.

JIAT melakukan penyelidikan atas tiga tuduhan yang disebut sebagai perilaku buruk operasional yang ditujukan kepada aliansi tersebut.

Badan amal perawatan medis Physicians for Human Rights melaporkan koalisi tersebut atas apa yang disebutnya sebagai misi pengeboman terhadap unit kesehatan pada 17 Agustus 2015. Namun, Mansour Al-Mansour, juru bicara tim, mengatakan bahwa penyelidikan telah menyimpulkan bahwa target militer terdekat koalisi pada tanggal tersebut berjarak 700 meter dari lokasi.

Klaim lain – yang dibuat oleh juru bicara Kantor Hak Asasi Manusia PBB pada tahun 2021 – terkait dengan dugaan serangan udara yang menghantam sebuah mobil pikap dan menyebabkan beberapa korban di distrik Markhah Al-Ulya, Kegubernuran Shabwah, pada 18 September 2021.

Al-Mansour menunjukkan bahwa distrik Markhah Al-Ulya terletak di bagian barat daya Kegubernuran Shabwah, dan bahwa pasukan koalisi menerima informasi intelijen yang mengindikasikan bahwa milisi Houthi yang didukung Iran telah mengambil alih desa Al-Musawarah di Kegubernuran Al-Baydha dan bergerak maju menuju Markhah Al-Ulya.

Disimpulkan bahwa pasukan koalisi melakukan misi udara pada target militer yang sah, sebuah kendaraan pickup milik milisi Houthi, dengan menggunakan satu bom berpemandu yang menghantam target.

Juga ditemukan bahwa pasukan koalisi telah mengambil semua tindakan pencegahan yang memungkinkan untuk menghindari jatuhnya korban jiwa dan kerusakan yang tidak disengaja selama pelaksanaan operasi militer.

JIAT juga membebaskan koalisi atas dugaan pelanggaran hak asasi manusia yang berkaitan dengan seorang anak yang terluka ketika bermain di luar rumahnya pada saat serangan udara di dekatnya di desa Bait Al-Rahal di daerah Al-Ma’asil di distrik Al-Jarahi, Kegubernuran Al-Hodeidah.

Klaim tersebut disampaikan oleh perwakilan Komisioner Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia di Yaman pada 2 Februari 2022.

Tim menemukan bahwa setelah meninjau semua dokumen, termasuk perintah penugasan udara dan jadwal misi harian, bahwa pasukan koalisi tidak melakukan misi udara apa pun di Kegubernuran Al-Hodeidah sebelum atau setelah tanggal yang diklaim, dan bahwa rumah tersebut tidak menjadi target pada tanggal yang disebutkan, seperti yang telah diklaim.

DSA

DSA

CHANNEL DSA adalah channel khusus berbagi info Career, Experience, Professional Examination, Job Vacancy, Tips & Trik Aman Bekerja di Timur Tengah | www.devisaudia.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

error: Content is protected !!