Berita InternasionalGo To SaudiKabar SaudiTechnology

Al-Jasser: Arab Saudi akan mengoperasikan kereta hidrogen pertama kali

Menteri Transportasi dan Logistik Saleh Al-Jasser mengatakan bahwa Arab Saudi akan mengoperasikan kereta api pertama yang bertenaga hidrogen di wilayah tersebut.

“Biaya transportasi menggunakan energi alternatif menurun dengan cepat,” katanya saat berpidato pada konferensi COP28 di Dubai pada hari Senin.

Menteri tersebut menunjukkan beberapa tantangan yang mempengaruhi proses penghilangan emisi karbon, termasuk peningkatan jumlah penduduk yang membutuhkan peningkatan penggunaan transportasi.

Ia mengatakan bahwa pengembangan sektor ini terkadang harus mengorbankan lingkungan.

“Sektor transportasi merupakan salah satu penyebab terbesar perubahan iklim dan peningkatan emisi karbon serta polusi.

“Di Arab Saudi, sektor ini merupakan sumber emisi terbesar kedua, diikuti oleh sektor energi, yang merupakan 19 persen dari total emisi,” katanya.

Al-Jasser mengatakan bahwa Inisiatif Hijau Saudi, yang diluncurkan oleh Putra Mahkota dan Perdana Menteri Mohammed Bin Salman, menggarisbawahi pentingnya memperhatikan pencapaian keberlanjutan dan menjadikannya sebagai inti dari inisiatif lingkungan.

Dia mencatat bahwa Kerajaan bertujuan untuk mengurangi emisi karbon sekitar 267 juta ton pada tahun 2030, dan Strategi Transportasi Nasional dikembangkan dengan tujuan yang ambisius untuk mengurangi emisi sebesar 18 persen pada tahun 2030.

Menteri tersebut menyatakan bahwa rencana transportasi berkelanjutan di Kerajaan hampir mencapai tujuannya dan merupakan bagian dari Visi 2030.

“Tujuan pengurangan karbon di Arab Saudi menghadapi empat tantangan, yang merupakan hasil dari pertumbuhan populasi yang besar dan dengan demikian meningkatkan jumlah pengguna transportasi.

Tantangan kedua adalah bahwa transisi ke teknologi yang memiliki emisi rendah membutuhkan pengembangan infrastruktur berbiaya tinggi, terutama di negara-negara berkembang.

Ia mengatakan bahwa manfaat jangka panjangnya lebih besar daripada biaya-biaya tersebut, namun transisi ini seringkali sulit.

Adapun tantangan ketiga, seperti pada banyak solusi, seperti mengganti mobil yang mesinnya menggunakan bahan bakar dengan mobil listrik, perlu untuk meningkatkan produksi energi listrik, yang kemudian harus diproduksi dari sumber non-fosil.

Al-Jasser mengatakan bahwa Kerajaan menginginkan 50 persen energinya berasal dari sumber-sumber terbarukan pada tahun 2030, dan ini adalah sebuah tantangan.

Ia menjelaskan bahwa efektivitas solusi-solusi ini mungkin tidak selalu lengkap karena upaya-upaya untuk mengurangi emisi karbon terkait dengan ketersediaan data yang diperlukan untuk mencapai solusi dan inisiatif ini.

Dia mengatakan bahwa telah terjadi penurunan biaya mobil listrik di beberapa daerah menjadi lebih murah daripada mobil yang ditenagai oleh mesin pembakaran bahan bakar, dan hal ini mendorong konsumen untuk membeli mobil ramah lingkungan di masa depan.

Menteri menunjukkan bahwa pemerintah dapat bergerak untuk memberlakukan undang-undang yang mendorong akuisisi mobil-mobil ini, dan Arab Saudi telah mengadopsi kerangka kerja legislatif yang mendukung semua kebijakan yang bertujuan untuk mengadopsi semua teknologi dan proyek-proyek yang mengurangi emisi karbon dalam hal sarana transportasi dan solusi teknologi lainnya.

Dia mencatat bahwa salah satu solusi teknologi yang diadopsi oleh Kerajaan adalah mengurangi kebutuhan transportasi melalui kerja jarak jauh di banyak departemen pemerintah di Kerajaan untuk setidaknya beberapa hari kerja per minggu, yang mengurangi penggunaan mobil dan alat transportasi dan dengan demikian mengurangi emisi karbon.

Kerajaan telah memperkuat proyek-proyek transportasi umum seperti metro dan bus di Riyadh, dan juga dalam proses membangun jaringan transportasi umum yang terintegrasi.

Al-Jasser mengatakan bahwa Kerajaan Arab Saudi sedang berupaya untuk mengadopsi kebijakan ramah lingkungan di bidang penerbangan, dan mencoba mengambil inisiatif untuk memasok bahan bakar ramah lingkungan dengan bahan bakar yang rendah emisi karbon.

Bulan lalu, Arab Saudi telah melakukan uji coba kereta hidrogen yang akan segera beroperasi.

Kereta bertenaga hidrogen ini terkenal dengan emisi nol karbon dan ramah lingkungan. Hal ini juga merupakan langkah signifikan menuju transportasi kereta api yang berkelanjutan dan inovatif.

DSA

DSA

CHANNEL DSA adalah channel khusus berbagi info Career, Experience, Professional Examination, Job Vacancy, Tips & Trik Aman Bekerja di Timur Tengah | www.devisaudia.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

error: Content is protected !!