Berita Internasional

Ancaman Intervensi Militer di Niger Picu Ketegangan dengan Burkina Faso dan Mali

SETIAP intervensi militer di Niger untuk mengembalikan Presiden yang digulingkan, Mohamed Bazoum, akan dianggap sebagai “deklarasi perang terhadap Burkina Faso dan Mali,” demikian dua negara tersebut menyatakan dalam pernyataan bersama pada Senin (31/7).

Pemerintah kedua negara tetangga Niger, keduanya adalah hasil dari kudeta militer baru-baru ini, membuat komentar tersebut setelah pemimpin-pemimpin Afrika Barat mengancam akan menggunakan “kekuatan” untuk mengembalikan Bazoum dan memberlakukan sanksi keuangan terhadap para pemberontak.
“Setiap intervensi militer terhadap Niger akan dianggap sebagai deklarasi perang terhadap Burkina Faso dan Mali,” peringatkan kedua negara tersebut.

Mereka menyatakan bahwa “akibat buruk dari intervensi militer di Niger… dapat menimbulkan ketidakstabilan di seluruh wilayah”.

Kedua negara juga menyatakan bahwa mereka “menolak untuk menerapkan” sanksi “ilegal, tidak sah, dan tidak berperikemanusiaan terhadap rakyat dan otoritas Niger”.

Kepala Garda, Jenderal Abdourahamane Tiani, telah menyatakan dirinya sebagai pemimpin Niger. Namun klaimnya telah ditolak secara internasional dan blok Afrika Barat ECOWAS memberinya waktu satu minggu untuk menyerahkan kembali kekuasaan.

Niger adalah negara ketiga di wilayah Sahel dalam kurun waktu kurang dari tiga tahun, setelah Mali dan Burkina Faso, yang diguncang kudeta militer.

Dalam pernyataan terpisah, Guinea – yang pemerintahannya juga hasil dari kudeta – menyatakan “ketidaksetujuan dengan sanksi yang direkomendasikan ECOWAS, termasuk intervensi militer”.

Negara tersebut mengatakan mereka telah “memutuskan untuk tidak menerapkan sanksi ini, yang dianggap tidak sah dan tidak berperikemanusiaan”, dan mendesak ECOWAS untuk “mengkaji ulang posisinya”

DSA

DSA

CHANNEL DSA adalah channel khusus berbagi info Career, Experience, Professional Examination, Job Vacancy, Tips & Trik Aman Bekerja di Timur Tengah | www.devisaudia.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

error: Content is protected !!