Berita InternasionalKabar Saudi

Bagaimana Arab Saudi mengindonesiakan revolusi AI dan membuktikan masa depan tenaga kerjanya

Di tahun-tahun mendatang, teknologi kecerdasan buatan diperkirakan akan mengubah ekonomi, praktik bisnis, dan cara orang hidup, bekerja, dan mengonsumsi. Sadar akan perubahan yang berpotensi besar di masa depan ini, Arab Saudi menggelontorkan investasi ke dalam penelitian dan pengembangan AI.

Kerajaan meluncurkan Strategi Nasional untuk Data dan Kecerdasan Buatan pada Oktober 2020 yang bertujuan untuk menjadi pemimpin global di bidang ini, karena berupaya menarik investasi asing dan lokal sebesar $20 miliar pada tahun 2030.

Arab Saudi juga bertekad untuk menyiapkan tenaga kerjanya di masa depan, sebagai permulaan dengan melatih dan mengembangkan 20.000 tenaga ahli AI dan data.

Adopsi digitalisasi dan teknologi baru di Riyadh diperkirakan akan menyumbang sekitar 2,4 persen terhadap produk domestik bruto (PDB) pada tahun 2030, menurut laporan terbaru dari perusahaan konsultan global PwC.

Dalam foto file ini, Kepala Presidensi Umum untuk Dua Masjid Suci, Abdul-Rahman al-Sudais, terlihat meresmikan robot “Informasi”, yang akan tersedia di Masjidil Haram dan akan memberikan informasi umum, ceramah, pelajaran, khutbah dan informasi tentang imam dan muadzin kepada para pengunjung. (Courtesy: Presidensi Umum Haramain)

Dalam hal pertumbuhan tahunan rata-rata dalam kontribusi AI berdasarkan wilayah, Arab Saudi diperkirakan akan meraih pangsa 31,3 persen dalam ekspansi teknologi ini antara tahun 2018 dan 2030, laporan PwC menambahkan.

“Saya percaya bahwa Arab Saudi memiliki potensi yang sangat besar,” kata Ali Al-Moussa, seorang pengusaha dan pakar AI dari Arab Saudi, kepada Arab News.

“Berada di bidang ini selama bertahun-tahun, saya melihat banyak orang cerdas dan berbakat yang mampu bersaing dengan (orang lain di seluruh dunia) untuk menciptakan teknologi hebat, tidak hanya kecerdasan buatan, tetapi juga segala sesuatu mulai dari robotika hingga blockchain, apa pun itu.”

Dorongan Arab Saudi terhadap teknologi baru selaras dengan tujuan reformasi sosial dan agenda diversifikasi ekonomi Visi 2030, yang bertujuan untuk memperkuat posisi Kerajaan sebagai pemimpin regional di bidang ini.

Kaum muda Arab Saudi sangat mudah beradaptasi dengan teknologi dan bersemangat bereksperimen dengan alat-alat ini, kata pengusaha dan pakar AI Arab Saudi, Ali Al-Moussa. (Disediakan)

Al-Moussa mengatakan bahwa Visi 2030 telah menciptakan “banyak peluang di pasar,” memberdayakan dan memungkinkan para wirausahawan Saudi untuk “membayangkan aplikasi yang berbeda” dan mulai membangun perusahaan rintisan teknologi.

“Mereka membangun teknologi, dan mereka melakukan penelitian, dan ada banyak energi,” katanya.

Ketertarikan pada AI telah berkembang pesat sejak ChatGPT, model bahasa besar yang dikembangkan oleh startup yang didukung oleh Microsoft, OpenAI, menjadi sensasi viral ketika dirilis pada November 2022.

Percakapan dengan chatbot menunjukkan bahwa program ini dapat menjelaskan konsep ilmiah yang rumit, membuat drama dan puisi, menghasilkan disertasi universitas, dan bahkan menulis baris kode komputer yang fungsional.

Kemunculannya memicu persaingan sengit di antara para pesaing Silicon Valley untuk memonetisasi apa yang oleh para insinyur perangkat lunak disebut “AI generatif”, termasuk Bard dari Google, dan baru-baru ini LLaMA yang dikembangkan oleh perusahaan induk Facebook, Meta Platforms.

Meta baru-baru ini merilis model AI yang mampu menerjemahkan dan mentranskrip ucapan dalam puluhan bahasa, sebuah blok bangunan potensial untuk alat yang memungkinkan komunikasi waktu nyata melintasi perbedaan bahasa.

Perusahaan mengatakan dalam sebuah posting blog bahwa model SeamlessM4T-nya dapat mendukung terjemahan antara teks dan ucapan dalam hampir 100 bahasa, serta terjemahan ucapan-ke-ucapan penuh untuk 35 bahasa, termasuk Bahasa Arab Standar Modern.

Program ini dan program lain yang lebih maju diharapkan dapat mengubah pengambilan keputusan, otomatisasi, dan pemecahan masalah secara kreatif di seluruh industri, mulai dari perawatan kesehatan dan keuangan hingga transportasi dan hiburan.

Kemunculan teknologi ini pasti akan berdampak pada pasar tenaga kerja dan mengharuskan negara-negara untuk berinvestasi dalam pelatihan dan pendidikan bagi para pekerja yang baru muncul, sehingga mereka memiliki alat untuk menjadi makmur dalam ekonomi yang berkembang pesat.

“Kaum muda Arab Saudi sangat mudah beradaptasi dengan teknologi dan dengan penuh semangat bereksperimen dengan alat-alat ini,” kata Al-Moussa.

Untuk memupuk bakat lokal ini, Kerajaan secara aktif mempromosikan kompetisi AI dan “hackathon”, mendorong para peneliti dan mahasiswanya untuk mengatasi tantangan terkait AI untuk mendapatkan pengalaman langsung yang berharga.

Meskipun teknologi ini menunjukkan janji yang sangat besar dan potensi yang tampaknya tak terbatas, para ahli telah mendesak kehati-hatian mengenai waktu dan pendekatan untuk mengadopsi teknologi AI.

Sebuah laporan pada bulan Maret oleh bank investasi Goldman Sachs memperkirakan bahwa AI dapat segera menggantikan 300 juta pekerjaan penuh waktu di seluruh dunia, dengan 46 persen pekerjaan administratif dan 44 persen pekerjaan hukum berisiko digantikan.

Namun, laporan tersebut juga menemukan bahwa peluncuran AI dapat meningkatkan produktivitas tenaga kerja dan mendorong pertumbuhan global sebesar 7 persen dari tahun ke tahun selama periode 10 tahun.

A smart robot distributes #Zamzam water bottles at the Grand Mosque in #Makkah. Photo: SPA

Al-Moussa mengatakan bahwa secara garis besar ada dua aliran pemikiran tentang AI. Aliran pertama memandang teknologi ini sebagai “pelengkap kehidupan kita,” yang pada dasarnya berfungsi sebagai “penambah kemampuan kita.” AI jenis ini tidak akan berdampak negatif pada pasar kerja dan, jika ada, dapat meningkatkan cara orang hidup dan bekerja.

Mazhab pemikiran lainnya memperingatkan bahwa AI akan menggantikan pekerjaan manusia, “cepat dan mengganggu,” dan “semua didorong oleh keuntungan,” sehingga menyebabkan kerugian bagi sebagian masyarakat.

Menolak peringatan para peramal tentang “kiamat AI”, Al-Moussa memprediksi bahwa program semacam itu akan digunakan terutama untuk “tugas-tugas yang berulang” yang tidak memerlukan “kecerdasan tinggi” atau masukan dari manusia.

Sebagai bagian dari persiapan Arab Saudi dalam menghadapi era AI yang akan datang, Putra Mahkota Mohammed bin Salman pada bulan Juni menyetujui pendirian Pusat Internasional untuk Penelitian dan Etika Kecerdasan Buatan di Riyadh.

A smart robot distributes #Zamzam water bottles at the Grand Mosque in #Makkah. Photo: SPA

Sebelumnya pada bulan yang sama, Kerajaan juga mendirikan Lembaga Forum Keamanan Siber Global di Riyadh untuk memanfaatkan potensi dunia maya dan mendukung upaya untuk meningkatkan keamanan siber dalam skala global.

Para pendukung AI telah berusaha untuk mengatasi keraguan seputar teknologi ini dengan menekankan pentingnya transparansi dan penggunaan yang bertanggung jawab.

Apa pun kebenarannya, tidak dapat disangkal bahwa popularitas aplikasi AI dalam bisnis terus meningkat.

Pada bulan Mei, Otoritas Data dan Kecerdasan Buatan Arab Saudi meresmikan Pusat Keunggulan Kecerdasan Buatan Generatif dalam kemitraan dengan perusahaan komputasi AS, Nvidia.

Otoritas ini juga meluncurkan aplikasi chatting AI-nya sendiri yang mampu menjawab pertanyaan dalam bahasa Arab yang dikenal dengan nama Allam.

Menurut Financial Times, Arab Saudi baru-baru ini membeli sebanyak 3.000 chip H100 Nvidia, yang masing-masing berharga $40.000 dan merupakan chip pertama yang dirancang untuk AI generatif, melalui Universitas Sains dan Teknologi King Abdullah.

Mencapai tujuan untuk menjadi pembangkit tenaga listrik AI tentu saja akan membutuhkan waktu karena adopsi sistem baru secara luas membutuhkan penciptaan ekosistem AI dan budaya kewirausahaan yang kuat.

Kolaborasi dengan mitra internasional, investasi pada talenta lokal, dan kepatuhan terhadap praktik dan standar global dalam pengembangan AI dipandang sebagai cara terbaik untuk mempromosikan inisiatif Saudi di bidang ini.

Al-Moussa percaya bahwa ada masa depan yang sangat menjanjikan dalam “teknologi buatan dalam negeri” untuk Arab Saudi, yang akan mencerminkan bahasa, budaya, dan prioritasnya.

“Tidak ada yang lebih memahami kami selain kami sendiri,” katanya. “Kami dibesarkan di sini. Kami tahu budayanya. Jadi, jenis AI yang dapat dikembangkan di rumah pasti lebih dekat dengan budaya, apakah itu AI generatif atau sesuatu yang terkait dengan lingkungan kita. Karena pengalaman semacam ini atau kecerdasan semacam ini adalah unik untuk negara kita.

“Anda tidak dapat membayangkan seseorang di belahan dunia lain mengembangkan sesuatu untuk kita lebih baik daripada kita karena kita memahami kekuatan dan sifat kita lebih baik daripada orang lain.”

DSA

DSA

CHANNEL DSA adalah channel khusus berbagi info Career, Experience, Professional Examination, Job Vacancy, Tips & Trik Aman Bekerja di Timur Tengah | www.devisaudia.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

error: Content is protected !!