Berita InternasionalKabar Saudi

Houthi gelar aksi massa untuk Gaza di ibu kota Yaman

Ribuan orang berunjuk rasa untuk mendukung Gaza di ibukota Yaman yang dikuasai pemberontak, Sanaa, pada hari Jumat, meneriakkan slogan-slogan anti Amerika dan anti Israel.

Houthi telah melancarkan lebih dari 20 serangan terhadap kapal-kapal dagang di Laut Merah dalam beberapa pekan terakhir, dengan mengatakan bahwa mereka bertindak sebagai bentuk solidaritas terhadap warga Palestina dalam menghadapi perang Israel terhadap Hamas.

Sejak pecahnya perang pada 7 Oktober, para pemberontak yang didukung Iran telah mengorganisir protes mingguan di Sanaa, namun demonstrasi hari Jumat merupakan yang “terbesar” sejauh ini, kata juru bicara Mohammad Abdel Salam.

“Jutaan orang” ikut ambil bagian, katanya di platform media sosial X.
Seorang fotografer yang berkolaborasi dengan AFP menyaksikan terbang di atas kerumunan massa dengan helikopter dan pesawat tempur pemberontak.

Rekaman udara yang dirilis oleh Pusat Media Ansarullah Houthi menunjukkan lautan pengunjuk rasa membanjiri Al-Sabeen Square di ibukota, membawa bendera Palestina dan Hizbullah.

“Allahu Akbar (Tuhan Maha Besar). Matilah Amerika. Matilah Israel,” teriak mereka.

Para demonstran juga mengangkat foto-foto para pejuang Houthi yang terbunuh pada hari Minggu dalam serangan AS terhadap kapal-kapal pemberontak di Laut Merah.

Militer AS mengatakan telah menenggelamkan tiga kapal Houthi menyusul serangan terhadap sebuah kapal kontainer yang dijalankan oleh perusahaan pelayaran raksasa Maersk. Para pemberontak mengatakan bahwa 10 pejuang mereka tewas.

“Kami menantang Anda, Amerika, untuk mendekati pantai kami,” kata seorang pendukung Houthi, Abdulkarim Al-Marwani, kepada AFP ketika ia ikut serta dalam aksi tersebut.

“Kami akan menjadikan laut, seperti halnya daratan, sebagai kuburan bagi Amerika dan Israel. Kami akan menjadikan laut sebagai zona penenggelaman dan tempat pembakaran bagi Amerika dan Israel,” tambahnya.

Serangan-serangan terhadap pelayaran oleh Houthi, yang menguasai sebagian besar pesisir Laut Merah Yaman, telah menyebabkan gangguan besar pada jalur air yang membawa sekitar 12 persen perdagangan global.

Dua belas negara yang dipimpin oleh Amerika Serikat (AS) bersama-sama memperingatkan Houthi pada hari Rabu mengenai konsekuensi yang tidak ditentukan kecuali mereka segera menghentikan serangan mereka.

Namun pengunjuk rasa di Sanaa, Hazaa Sarhan, memperingatkan: “Bahkan jika Anda menyatukan kekuatan seluruh dunia dan kekuatan semua negara Eropa, mereka tidak akan pernah mengintimidasi kami.”

DSA

DSA

CHANNEL DSA adalah channel khusus berbagi info Career, Experience, Professional Examination, Job Vacancy, Tips & Trik Aman Bekerja di Timur Tengah | www.devisaudia.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

error: Content is protected !!