Berita InternasionalKabar Saudi

Sektor pendidikan tinggi Arab Saudi membutuhkan perluasan 800 ribu kursi pada tahun 2030

Arab Saudi memiliki sektor pendidikan tinggi terbesar – dan paling banyak diminati – di Teluk dan akan membutuhkan 800.000 kursi tambahan pada tahun 2030 untuk memenuhi kebutuhan yang terus meningkat, demikian temuan sebuah laporan baru.

Banyak dari kursi tersebut akan diperuntukkan bagi mahasiswa yang mengambil program studi khusus yang mencakup teknologi, kecerdasan buatan, dan energi berkelanjutan di tengah pergeseran masa depan menuju masa depan yang lebih bersih dan lebih digerakkan oleh teknologi.

Mansoor Ahmed, direktur perawatan kesehatan, pendidikan, dan PPP di Colliers International, yang telah meluncurkan laporan terbarunya tentang lanskap pendidikan di Kerajaan, mengatakan bahwa sektor pendidikan tinggi Arab Saudi merupakan pasar pendidikan individu terbesar di seluruh wilayah Teluk Arab dengan dua juta siswa yang terdaftar pada tahun 2022.

Khususnya, 95 persen dari siswa ini terdaftar di lembaga publik dan semi-publik, menggarisbawahi ketergantungan yang signifikan pada sektor publik untuk pendidikan tinggi, katanya.

Ketergantungan ini disebabkan oleh persepsi kualitas yang lebih tinggi dan prospek kerja yang ditawarkan oleh institusi publik.

Laporan pasar Colliers: ‘Pendidikan Tinggi di KSA: Perubahan Permintaan sejalan dengan Visi 2030’ menggali ukuran pasar pendidikan tinggi di KSA saat ini dan yang diproyeksikan pada tahun 2030, menyoroti dinamika pergeseran pendidikan tinggi yang selaras dengan Visi 2030, dan menekankan peluang bagi para investor, pengembang, dan operator.

Sebagai bagian dari transformasi ekonomi Visi 2030, pemerintah Arab Saudi bertujuan untuk meningkatkan keterlibatan sektor swasta dalam pendidikan tinggi.

Ahmed mengatakan: “Karena transformasi ekonomi dan program diversifikasi di bawah Visi 2030 dan dorongan Saudisasi diharapkan dapat memacu permintaan untuk pendidikan tinggi, Colliers memperkirakan adanya pergeseran permintaan dari penawaran tradisional ke arah Kecerdasan Buatan (AI), ilmu robotik, energi nuklir, energi berkelanjutan, energi terbarukan, energi surya, dll.”

“Permintaan diperkirakan akan bergeser ke arah studi Penelitian & Pengembangan (R&D) berbasis bukti, dengan mempertimbangkan agenda transformasi ekonomi di bawah Visi 2030 dan dinamika pasar yang terus berubah, daripada bidang studi tradisional, untuk mengatasi ketidakcocokan antara gelar, keterampilan, dan persyaratan pasar tenaga kerja.”

Dengan adanya lonjakan permintaan di masa depan di sektor kesehatan, perhotelan, dan UKM, Colliers menekankan perlunya mengembangkan talenta lokal, terutama untuk posisi-posisi teknis.

Dengan dorongan Saudization yang mendapatkan momentum, laporan ini menganjurkan upaya bersama untuk memenuhi permintaan yang terus meningkat akan tenaga profesional yang terampil, terutama di bidang kesehatan dan perhotelan.

Laporan tersebut memproyeksikan total permintaan untuk pendidikan tinggi mencapai 2,75 juta kursi pada tahun 2030, yang menekankan perlunya tambahan kursi – meningkat lebih dari 800.000 dibandingkan dengan tahun 2022.

Colliers menyarankan agar sektor swasta, seperti halnya UEA dan Mesir, mempertimbangkan untuk mendirikan kampus-kampus cabang universitas internasional di dalam Kerajaan, dengan menargetkan institusi-institusi yang menampung sejumlah besar mahasiswa Arab Saudi.

DSA

DSA

CHANNEL DSA adalah channel khusus berbagi info Career, Experience, Professional Examination, Job Vacancy, Tips & Trik Aman Bekerja di Timur Tengah | www.devisaudia.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

error: Content is protected !!