Berita InternasionalKabar Saudi

Serangan pesawat tak berawak Israel menewaskan wakil kepala Hamas dalam ledakan di Beirut

Hamas telah mengkonfirmasi kematian wakil kepala biro politiknya, Saleh Al-Arouri, dalam ledakan di selatan Beirut.

Al-Arouri juga dikenal sangat terlibat dalam urusan militer Hamas.

Sebelumnya, dilaporkan bahwa seorang pejabat senior Hamas tewas dalam ledakan di pinggiran selatan Beirut, Dahiyeh, lapor AFP dan Reuters yang mengutip sumber-sumber keamanan.

Sebuah ledakan besar dilaporkan terjadi di Beirut dalam setengah jam terakhir. Ledakan tersebut terjadi di Dahiyeh, sebuah kawasan yang memiliki hubungan kuat dengan kelompok Hizbullah, sekutu Hamas.

Media pemerintah Lebanon mengatakan bahwa ledakan tersebut disebabkan oleh serangan pesawat tak berawak Israel yang menargetkan sebuah kantor Hamas. Beberapa orang dilaporkan terluka.

Media pemerintah Lebanon, dalam laporan pertamanya, melaporkan bahwa kantor Hamas di Dahiyeh, salah satu daerah pinggiran selatan kota itu, menjadi sasaran.

Media pemerintah negara itu juga mengatakan bahwa empat orang tewas dalam ledakan tersebut. Orang-orang ini telah tewas dalam ledakan di kantor Hamas di pinggiran kota di selatan ibukota Lebanon.

Ledakan besar di Beirut pada Selasa malam itu terjadi setelah eskalasi pertempuran antara pasukan Israel dan Hizbullah di perbatasan Israel dan Lebanon sejak 7 Oktober.

Tentara Israel dan pejuang Hizbullah telah terbunuh dalam pertempuran lintas batas, dan Israel telah mengevakuasi ribuan warga sipil dari bagian utara, dekat perbatasannya dengan Lebanon.

Akhir bulan lalu, Menteri Pertahanan Israel Benny Gantz mengatakan bahwa pasukan Israel akan bertindak untuk menyingkirkan Hizbullah dari perbatasan jika serangan-serangannya terus berlanjut.

Hizbullah adalah organisasi teroris yang ditetapkan oleh negara-negara Barat, Israel, negara-negara Arab Teluk dan Liga Arab.

Didanai oleh Iran, Hizbullah merupakan salah satu pasukan militer non-negara yang paling banyak dipersenjatai di dunia.

Sementara itu, dalam perkembangan lain, pemimpin Hamas mengatakan bahwa sisa sandera yang disandera dalam serangan lintas batas mematikan kelompok tersebut di Israel selatan pada tanggal 7 Oktober lalu hanya akan dibebaskan dengan syarat-syarat yang ditetapkan oleh kelompok itu sendiri.

Berbicara dalam sebuah pidato yang disiarkan di televisi, Ismail Haniyeh mengatakan bahwa Hamas telah menyampaikan posisinya kepada Qatar dan Mesir – penengah dalam konflik tersebut – yang didasarkan pada “penghentian total agresi” terhadap Palestina.

Bulan lalu, Hamas mengesampingkan pembebasan sandera lebih lanjut sampai perang berakhir. Israel telah berulang kali menolak gencatan senjata permanen dan bersumpah untuk menghancurkan Hamas.

Diperkirakan 240 orang ditawan di Gaza pada 7 Oktober, namun 105 orang kemudian dibebaskan oleh Hamas dalam gencatan senjata enam hari pada akhir November. – BBC

DSA

DSA

CHANNEL DSA adalah channel khusus berbagi info Career, Experience, Professional Examination, Job Vacancy, Tips & Trik Aman Bekerja di Timur Tengah | www.devisaudia.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

error: Content is protected !!