Berita InternasionalKabar Saudi

Yordania Mengumumkan Menghentikan Pawai yang membawa Narkoba dari Suriah

Tentara Yordania mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka menembak jatuh sebuah drone yang digunakan dalam upaya untuk menyelundupkan “kristal” zat narkotika dari Suriah ke Yordania pada hari Minggu.

Menurut pernyataan itu, tentara menggagalkan, pada hari Minggu, “upaya penyelundupan sejumlah zat narkotika yang dimuat oleh drone – yang berasal dari wilayah Suriah ke wilayah Yordania.”

Pernyataan itu mengutip sumber resmi militer yang mengatakan, “Melalui pemantauan dan tindak lanjut, pesawat itu dikendalikan dan ditembak jatuh, dan diketahui bahwa pesawat itu membawa sejumlah kristal.”

Sumber itu tidak merinci jumlah obat yang disita, yang “ditransfer ke pihak yang berwenang”.

Pada 24 Juli, tentara menghentikan pawai yang memuat dua kilogram kristal narkotika dalam upaya menyelundupkannya dari Suriah ke Yordania.

Ini terjadi sehari setelah pertemuan pertama komite gabungan Yordania-Suriah di Amman, yang membahas pemberantasan penyelundupan narkoba melintasi perbatasan antara Suriah dan Yordania.

Menteri Luar Negeri Yordania Ayman Safadi mengunjungi Suriah pada 3 Juli dan berdiskusi dengan Presiden Suriah Bashar al-Assad mengenai berkas pengungsi Suriah dan perang melawan perdagangan narkoba.

Pertemuan konsultatif Suriah diadakan di Amman pada 1 Mei, dengan partisipasi menteri luar negeri Suriah, Yordania, Arab Saudi, Irak dan Mesir, membahas masalah pemberantasan penyelundupan narkoba dan cara mengembalikan pengungsi Suriah dari negara tetangga. negara.

Tentara Yordania mengumumkan, dari waktu ke waktu, telah menggagalkan penyelundupan senjata dan obat-obatan, terutama pil Captagon, dari Suriah ke Kerajaan.

Dan upaya penyelundupan ini telah menjadi “terorganisir”, terkadang menggunakan drone dan dilindungi oleh kelompok bersenjata, mendorong Yordania untuk menggunakan angkatan udara beberapa kali untuk menggagalkannya.

Pada 16 Juni, tentara mengumumkan jatuhnya pesawat tak berawak, yang kedua dalam tiga hari, yang kemudian digunakan untuk menyelundupkan senjata dari Suriah ke Yordania, sementara yang pertama membawa narkoba.

Pada 25 Februari, tentara Yordania mengumumkan jatuhnya pesawat tak berawak yang datang dari Suriah yang membawa granat tangan dan senapan.

Dan tentara Yordania mengumumkan pada 17 Februari tahun lalu bahwa otoritas Yordania menggagalkan, dalam waktu sekitar 45 hari pada awal 2022, masuknya lebih dari 16 juta pil Captagon, setara dengan jumlah yang disita sepanjang tahun 2021, melintasi perbatasan. yang membentang sekitar 375 kilometer.

Kerajaan menegaskan bahwa 85 persen narkoba yang disita dimaksudkan untuk diselundupkan keluar Yordania, terutama ke Arab Saudi dan negara-negara Teluk.

Industri Captagon bukanlah hal baru di kawasan ini, dan Suriah telah menjadi sumber zat ini yang paling menonjol sejak sebelum perang pecah pada tahun 2011. Namun, konflik membuat pembuatannya lebih populer, digunakan, dan diekspor.

DSA

DSA

CHANNEL DSA adalah channel khusus berbagi info Career, Experience, Professional Examination, Job Vacancy, Tips & Trik Aman Bekerja di Timur Tengah | www.devisaudia.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

error: Content is protected !!