Berita InternasionalKabar Saudi

Bagaimana Arab Saudi membangun Fondasi Destinasi Wisata Sepanjang Tahun

Arab Saudi memanfaatkan potensinya untuk menjadi pusat pariwisata internasional utama, menarik semakin banyak pengunjung asing yang mencari pengalaman perjalanan yang unik setiap saat sepanjang tahun.

Industri pariwisata Kerajaan telah menikmati pemulihan yang cepat sejak pandemi COVID-19 menghentikan perjalanan di seluruh dunia. Faktanya, sektor pariwisata Arab Saudi tidak hanya telah pulih, tetapi juga telah berkembang.

Agen-agen perjalanan internasional mengatur perjalanan ke berbagai objek wisata di negara ini, mulai dari Umluj, yang dikenal sebagai “Maladewa-nya Arab Saudi,” hingga kota oasis kuno AlUla dan daerah pegunungan Soudah yang sejuk di wilayah Asir selatan.

Pada bulan Mei, Riyadh meluncurkan kampanye “Rethink Summer” untuk mempromosikan Kerajaan sebagai tujuan wisata sepanjang tahun.

Hanya dalam beberapa tahun, Arab Saudi telah menunjukkan bahwa mereka memiliki banyak hal yang dapat ditawarkan kepada para wisatawan yang mungkin sebelumnya tidak menganggap Kerajaan ini sebagai tempat yang menarik untuk berlibur.

“Saudi sangat indah di musim panas dan sepanjang tahun,” ujar Abdullah Al-Dakhil, juru bicara Otoritas Pariwisata Saudi, kepada Arab News.

“Kampanye ‘Pikirkan Kembali Musim Panas – Kunjungi Saudi’ kami mendorong orang-orang untuk mengunjungi Kerajaan untuk merasakan lokasinya yang dinamis dan beragam, termasuk wilayah Asir yang sejuk dan hijau, di mana sebuah festival budaya berlangsung selama delapan minggu hingga 1 September,” tambahnya.

“Arab Saudi memimpin sebagai investor terbesar di dunia dalam bidang pariwisata, dengan komitmen sebesar $550 miliar untuk destinasi-destinasi baru pada tahun 2030.

“Investasi tersebut membuahkan hasil dengan negara ini menerima 94 juta lebih kunjungan pada tahun 2022 dan total pengeluaran pariwisata sebesar SR185 miliar ($49,3 miliar), meningkat 93 persen dibandingkan dengan tahun 2021, sementara tahun 2023 juga mengalami rekor pertumbuhan pengunjung.

“Angka-angka ini adalah berita yang sangat baik untuk pariwisata Saudi dan jelas menunjukkan peluang besar yang ada di depan dengan Saudi yang secara tegas berada di peta sebagai tujuan yang harus dikunjungi oleh wisatawan internasional.”

Pada bulan Juli, Ahmed Al-Khateeb, menteri pariwisata Arab Saudi, mencatat bahwa pasar perjalanan dan pariwisata Kerajaan telah tumbuh 12 persen dibandingkan dengan tingkat sebelum pandemi.

Tourism currently makes up 2-3 percent of Saudi Arabia‚Äôs gross domestic product. (RCA)

Pariwisata saat ini menyumbang 2-3 persen dari produk domestik bruto Arab Saudi. Pada bulan Juni, di Forum Investasi Prancis-Saudi di Paris, Al-Khateeb mengungkapkan bahwa Arab Saudi bertujuan untuk meningkatkan kontribusi pariwisata hingga 10 persen dari PDB-nya.

Salah satu tujuan populer adalah AlUla. Arab Saudi membentuk Komisi Kerajaan untuk AlUla pada tahun 2017 untuk mengembangkan wilayah ini menjadi museum terbuka yang hidup, dengan pilihan hotel mewah.

Menurut situs resminya, RCU bertujuan untuk “melindungi dan meregenerasi keindahan alam lanskap geologi AlUla yang unik dan menegaskan kembali posisinya sebagai salah satu kawasan arkeologi dan budaya terpenting di Arab Saudi.”

Langkah-langkah cepat telah dibuat dalam enam tahun berikutnya. Menurut RCU, jumlah total penerbangan ke objek wisata bersejarah ini meningkat 64 persen antara April dan Juni, sementara jumlah total penumpang meningkat 74 persen.

AlUla adalah tempat peristirahatan yang dicari oleh penduduk kota karena menawarkan tempat yang tenang di mana mereka dapat bersantai dan menikmati waktu istirahat yang sangat dibutuhkan dari panas terik.

RCU telah membuat rencana perjalanan selama tiga hari untuk musim panas ini. Rencana perjalanan ini dirancang agar pengunjung dapat menikmati beberapa tempat menarik di kawasan ini, termasuk situs-situs seperti Hegra, Dadan, Jabal Ikhmah, dan sudut pandang Harrat.

Pengunjung juga dapat menikmati tur helikopter ke situs-situs warisan yang indah di kawasan ini, berjalan-jalan di sekitar Distrik Seni Al-Jadidah yang semarak, dan bahkan melihat bintang di gurun yang luas.

Melanie de Souza, direktur eksekutif pemasaran destinasi di RCU, mengatakan bahwa meningkatnya jumlah paket dan program bagi wisatawan yang ingin mengunjungi kota oasis kuno ini selama musim panas dan pada bulan September mencerminkan pertumbuhan sektor pariwisata secara keseluruhan dalam beberapa tahun terakhir.

AlUla “dengan cepat menjadi tujuan wisata sepanjang tahun,” kata de Souza kepada Arab News.

Hal ini sebagian berkat iklimnya yang lebih sejuk dibandingkan dengan lokasi-lokasi Teluk lainnya. Kelembaban di wilayah ini rendah dan suhu musim panas lebih sejuk dibandingkan dengan ibu kota Riyadh dan kota-kota besar di sebelahnya di UEA.

“Ambisi kami adalah menjadikan Al Ula sebagai tujuan wisata sepanjang tahun,” kata de Souza.

“Kami memang memiliki suhu yang cukup panas pada tengah hari, namun ada beberapa tempat yang setidaknya 5 C lebih dingin daripada tempat lain di area GCC, ditambah atau dikurangi kelembaban. Dan kami memiliki beberapa pagi dan malam hari yang paling menyenangkan.”

Bahkan pada siang hari yang panasnya tak tertahankan, ada alternatif kegiatan dalam ruangan yang dapat dinikmati pengunjung. De Souza mengatakan bahwa ada “paket kesehatan” dalam “suasana yang menakjubkan” seperti “Habitas AlUla dan Pohon Beringin di Lembah Ashar.”

Ia juga mengatakan bahwa pengunjung dapat menikmati kegiatan dan perjalanan yang disesuaikan dengan preferensi dan minat mereka. “Bagi kami, ini adalah tentang mengenali dalam hal perencanaan perjalanan,” katanya.

Industri pariwisata Kerajaan telah bangkit kembali setelah pandemi, dengan menawarkan berbagai atraksi, termasuk hidangan khas daerah. (RCA)

Sebagai contoh, banyak pengunjung yang menghabiskan pagi dan sore hari untuk menikmati pengalaman di luar ruangan dan kemudian bersantai pada waktu-waktu terpanas di hari itu ke tempat-tempat seperti oasis, spa mewah, atau menikmati salah satu dari sekian banyak acara dalam ruangan yang ditawarkan.

Berkat topografi Arab Saudi yang bervariasi, ada banyak pantai, gunung, dan bahkan hutan dengan suhu yang lebih sejuk yang masih bisa dinikmati pengunjung selama bulan-bulan musim panas.

Angin laut pesisir juga membuat iklim lebih dapat ditoleransi selama bulan-bulan musim panas, begitu pula dengan berbagai aktivitas air, seperti snorkeling dan scuba diving.

Mereka yang kurang akrab dengan lanskap Arab Saudi yang beragam mungkin tidak akan pernah mendengar tentang Abha, ibu kota provinsi wilayah Asir.

Terletak di ketinggian 2.200 meter di atas permukaan laut di antara Pegunungan Sarawat, Abha adalah permata, bukan hanya karena iklimnya yang lebih sejuk tetapi juga karena berbagai keajaiban alam dan warisannya, termasuk desa kuno Rijal Almaa, yang memiliki kastil batu yang unik.

“Dengan angin sepoi-sepoi, kabut yang menyegarkan, dan pegunungan yang rimbun, Asir merupakan surga musim panas bagi para pelancong seiring dengan meningkatnya suhu secara global – dan kami berharap popularitasnya sebagai tujuan wisata akan terus meningkat,” kata Al-Dakhil dari Otoritas Pariwisata Arab Saudi.

Wilayah pegunungan Soudah yang ditutupi pohon juniper adalah titik tertinggi di Kerajaan dengan ketinggian lebih dari 3.000 meter di atas permukaan laut. Puncaknya yang bersalju membuatnya populer untuk paralayang dan terjun payung, sementara jalurnya membuatnya menarik bagi para pesepeda dan pejalan kaki.

Mulai dari pengalaman budaya, perjalanan kuliner, hingga petualangan di alam, Arab Saudi menawarkan aktivitas dan atraksi yang sesuai dengan setiap selera setiap saat sepanjang tahun.

Ada juga Wadi Disah – lembah pohon palem – keajaiban alam terpencil yang mempesona di wilayah pegunungan di provinsi Tabuk utara, yang juga menampilkan situs arkeologi langka, termasuk ukiran dan makam di batu pasir.

Taif adalah wilayah lain yang cocok bagi mereka yang mencari cuaca sejuk di musim panas. Suhu rata-rata di musim panas berkisar antara 26 dan 36 C. Kota ini terletak di sisi timur Pegunungan Sarawat, di mana pengunjung dapat mendaki dan menikmati lingkungan alam.

Tempat liburan musim panas lainnya adalah kota barat daya Al-Baha. Juga terletak di Pegunungan Sarawat, pengunjung dapat menjelajahi desa Thee Ain yang berusia 400 tahun dan membenamkan diri dalam warisan, budaya, dan pemandangan alam yang memukau di Saudi.

Hanya dalam beberapa tahun, Arab Saudi telah menunjukkan bahwa mereka memiliki banyak hal untuk ditawarkan kepada wisatawan yang mungkin tidak menganggap Kerajaan ini sebagai tempat yang menarik untuk berlibur.

Keberhasilannya dalam menarik lebih banyak wisatawan akan semakin menguntungkan sektor ini dan membantu Kerajaan mencapai tujuan diversifikasi ekonominya sejalan dengan agenda reformasi Visi 2030.

DSA

DSA

CHANNEL DSA adalah channel khusus berbagi info Career, Experience, Professional Examination, Job Vacancy, Tips & Trik Aman Bekerja di Timur Tengah | www.devisaudia.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

error: Content is protected !!