Berita InternasionalGeneralHikmahIslam StoryKabar Saudi

Syekh Al-Issa: Tidak ada bid’ah yang diperbolehkan dalam Islam

Syekh Mohammed Al-Issa, sekretaris jenderal Liga Muslim Dunia (MWL) dan ketua Organisasi Cendekiawan Muslim, menekankan bahwa tidak ada inovasi yang diperbolehkan dalam agama Islam karena agama ini sudah lengkap. Namun, inovasi diperbolehkan dalam ijtihad, yang merupakan proses penerapan teks hukum pada peristiwa atau masalah tertentu, katanya. Ijtihad adalah istilah hukum Islam yang mengacu pada interpretasi independen atau orisinil terhadap masalah-masalah yang tidak secara tepat dicakup oleh Al-Qur’an dan Tradisi Nabi.

Ia menyampaikan pernyataan tersebut saat memberikan kuliah berjudul “Perkembangan Pemikiran antara Timur dan Barat,” yang diselenggarakan oleh Universitas Kairo. Syekh Al-Issa hadir dalam acara tersebut untuk memenuhi undangan dari Presiden Universitas Kairo, Mohamed Elkhosht.

Kepala MWL menekankan bahwa hukum Allah datang untuk mencapai kepentingan agama dan kepentingan dunia, jauh dari keinginan duniawi. “Agama ini lengkap karena Allah telah menyempurnakannya, dan tidak ada inovasi yang diperbolehkan di dalamnya. Sebaliknya, inovasi ada dalam keragaman ijtihad pada masalah-masalah besar sesuai dengan persyaratan hukumnya,” katanya.

Syekh Al-Issa menunjukkan bahwa para ahli hukum Islam di masa lalu tidak mewajibkan siapa pun untuk mempraktikkan ijtihad mereka karena mereka tahu bahwa ahli hukum sejati adalah orang yang menghormati orang-orang yang datang sebelum dia, tetapi dia melakukan ijtihad dalam konteks spasial dan temporalnya. Oleh karena itu, ijtihad tidak terbatas pada satu orang saja, tidak pada satu waktu saja, tidak pada satu tempat saja, jelasnya.

Dr. Al-Issa menyinggung ciri-ciri umum yang paling menonjol dan perubahan intelektual yang terjadi antara Timur dan Barat serta titik-titik perbedaan dan konvergensi antara kedua belah pihak. “Perkembangan antara Timur dan Barat berkaitan dengan sejumlah besar masalah yang sebagian besar terkait dengan konsep kebebasan yang absolut dan berisiko, yang tidak memberikan pertimbangan apa pun terhadap agama atau sifat manusia,” katanya.

Kepala MWL menarik perhatian pada ancaman terhadap keharmonisan antar bangsa dan masyarakat yang muncul baru-baru ini melalui provokasi agama yang didasarkan pada kebebasan yang tidak terkendali yang telah mencederai konsep kebebasan yang indah, termasuk insiden pembakaran salinan Al-Qur’an baru-baru ini. Dia juga mencatat bahwa kebebasan absolut mengancam perdamaian dunia dan keharmonisan masyarakat nasional, terutama memicu benturan peradaban. “Perdebatan intelektual sering kali diatasi dengan pemahaman atau keyakinan melalui pilar-pilar dialog, bukan hanya dialog. Pilar-pilar dialog yang bermanfaat terletak pada keseriusan, efektivitas, kompetensi lawan bicara, pengaruh mereka, etika presentasi, dan transparansi mereka,” katanya.

Al-Issa mencatat perkembangan penting yang ia gambarkan sebagai “kesepakatan berbasis nilai untuk menghadapi kebencian dan rasisme,” termasuk keputusan yang diambil oleh Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk memproklamirkan 15 Maret sebagai Hari Internasional untuk Memerangi Islamofobia, dengan persetujuan dari semua negara anggota, termasuk negara-negara Barat. Beliau juga menggarisbawahi perlunya melakukan dialog yang serius dan efektif dengan menghormati hak orang lain untuk hidup secara bermartabat, dan tanpa menghina atau memprovokasi sentimen agama orang lain.

Di akhir ceramah, Mufti Besar Mesir Shawki Ibrahim Allam memuji Syekh Al-Issa, dengan mengatakan bahwa ceramah tersebut memberikan peta jalan untuk mengoreksi arah pemikiran keagamaan.” Sementara itu, Presiden Universitas Kairo Mohamed Elkhosht memberikan sebuah perisai emas kepada ketua MWL.

DSA

DSA

CHANNEL DSA adalah channel khusus berbagi info Career, Experience, Professional Examination, Job Vacancy, Tips & Trik Aman Bekerja di Timur Tengah | www.devisaudia.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

error: Content is protected !!